FISIKAWAN TEMUKAN CARA BARU MENJELAJAHI LATAR BELAKANG MICROWAVE KOSMIK

Sebuah tim fisikawan Kanada telah mengembangkan cara baru untuk meningkatkan pengetahuan kita tentang Big Bang dengan mengukur radiasi dari cahaya pijarnya, yang disebut radiasi latar belakang gelombang mikro kosmik. Hasil tim, yang diterbitkan dalam jurnal Foundations of Physics, memprediksi bandwidth maksimum Universe, yang merupakan kecepatan maksimum di mana setiap perubahan dapat terjadi di alam semesta.

Visualisasi polarisasi CMB, seperti yang dideteksi oleh Planck. CMB adalah potret cahaya tertua di alam semesta kita, yang dicetak di langit ketika alam semesta baru berusia 380.000 tahun. Ini menunjukkan fluktuasi suhu kecil yang berhubungan dengan daerah dengan kerapatan yang sedikit berbeda, mewakili benih semua struktur masa depan: bintang dan galaksi hari ini. Sebagian kecil dari CMB terpolarisasi - itu bergetar dalam arah yang disukai. Ini adalah hasil dari pertemuan terakhir cahaya ini dengan elektron, tepat sebelum memulai perjalanan kosmiknya. Untuk alasan ini, polarisasi CMB menyimpan informasi tentang distribusi materi di alam semesta awal, dan pola di langit mengikuti fluktuasi kecil yang diamati pada suhu CMB. Dalam gambar-gambar ini, skala warna mewakili perbedaan suhu dalam CMB, sedangkan tekstur menunjukkan arah cahaya terpolarisasi. Pola yang terlihat dalam tekstur adalah karakteristik dari polarisasi E-mode, yang merupakan tipe dominan untuk CMB. Oval besar menunjukkan polarisasi CMB seperti yang terlihat oleh Planck di seluruh langit. Untuk kepentingan ilustrasi, kedua set data telah difilter untuk menunjukkan sebagian besar sinyal yang terdeteksi pada skala sekitar 5 ° di langit. Namun, fluktuasi baik suhu CMB dan polarisasi hadir dan diamati oleh Planck juga pada skala bersudut yang lebih besar maupun lebih kecil. Untuk memberikan rasa dari struktur halus dari pengukuran yang diperoleh oleh Planck, tampilan yang diperbesar pada bagian langit yang lebih kecil, berukuran 20 °, juga disediakan di sebelah kiri. Ini pertama kali ditunjukkan dengan penyaringan yang sama dengan gambar langit (bingkai atas), kemudian dengan filter berbeda yang menunjukkan sebagian besar sinyal yang terdeteksi pada sudut di langit sekitar 20 arcminutes (bingkai bawah). Kredit gambar: Kolaborasi ESA / Planck.

Latar belakang gelombang mikro kosmik adalah gema atau sisa cahaya yang tersisa dari saat alam semesta berusia sekitar 300.000 tahun.

Ini pertama kali ditemukan pada tahun 1964 sebagai kebisingan samar di mana-mana di antena radio.

Dalam dua dekade terakhir, teleskop berbasis ruang angkasa seperti satelit Planck ESA telah mulai mengukurnya dengan sangat akurat, merevolusi pemahaman kita tentang Big Bang.

Profesor Achim Kempf dari University of Waterloo, Kanada, memimpin pekerjaan untuk mengembangkan perhitungan baru, bersama dengan Aidan Chatwin-Davies dan Robert Martin.

"Ini seperti video di Internet," kata Profesor Kempf.

"Jika Anda dapat mengukur latar belakang gelombang mikro kosmik dengan resolusi sangat tinggi, ini dapat memberi tahu Anda tentang bandwidth Universe, dengan cara yang sama dengan bagaimana ketajaman gambar video pada panggilan Skype Anda memberitahu Anda tentang bandwidth koneksi internet Anda . "

"Tim astronom saat ini sedang bekerja pada pengukuran yang lebih akurat dari latar belakang gelombang mikro kosmik," kata para peneliti.


“Dengan menggunakan perhitungan baru, pengukuran yang akan datang ini mungkin mengungkapkan nilai bandwidth dasar Universe, dengan demikian memberitahu kita juga tentang hal tercepat yang pernah terjadi, Big Bang.”

Source :
http://www.sci-news.com/physics/new-way-exploring-cosmic-microwave-background-05943.html

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel