ORANG YANG BERASAL DARI SUKU BAJO BISA MENYELAM LEBIH LAMA DARI KEBANYAKAN ORANG BIASANYA

Masyarakat suku Bajau di Asia Tenggara menghabiskan seluruh hidup mereka di laut, bekerja 8-jam dengan peralatan tradisional dan istirahat sejenak untuk menangkap ikan dan kerang. Dalam sebuah penelitian baru yang diterbitkan dalam jurnal Cell, tim ilmuwan internasional yang dipimpin oleh Universitas California di Berkeley, Kopenhagen dan Cambridge melaporkan bahwa kemampuan menyelam Bajau mungkin sebagian besar berkat pembesaran genital. Temuan ini memiliki implikasi untuk penelitian hipoksia, masalah medis yang bersangkutan.

Orang Bajau dapat menghabiskan sebanyak 60% dari hari mereka melakukan penyelaman berulang untuk menangkap ikan, gurita dan teripang. Selama berabad-abad, mereka tampaknya telah beradaptasi dengan menyelam dalam dengan mengembangkan limpa yang lebih besar yang menahan lebih banyak darah beroksigen untuk menopang mereka selama penyelaman ini. Ini bisa disebabkan oleh mutasi genetik yang meningkatkan kadar hormon tiroid, yang dikaitkan dengan limpa yang lebih besar pada tikus. Kredit gambar: Melissa Ilardo.

Orang Bajau, kelompok yang tersebar di antara pulau-pulau di Indonesia, Malaysia dan Filipina, sering disebut 'Pengembara Laut,' dan secara tradisional tinggal di perahu dan memanen hampir semua yang mereka makan dari laut.

Beberapa telah terbukti menghabiskan sebanyak 60% dari hari kerja mereka menyelam untuk makanan - memancing ikan dan gurita dan mengumpulkan krustasea dan teripang - pada kedalaman lebih dari 230 kaki (70 m), hanya menggunakan topeng kayu.

Analisis linguistik menunjukkan bahwa mereka telah hidup dengan cara ini selama lebih dari 1.000 tahun. Seorang penulis sejarah salah satu pelayaran Ferdinand Magellan merekam gaya hidup mereka yang tidak biasa pada tahun 1521.

"Saya menduga bahwa orang Bajau dapat beradaptasi secara genetis sebagai akibat dari gaya hidup pemburu-pengumpul laut mereka, berdasarkan temuan pada mamalia lain," kata penulis pertama penelitian Melissa Ilardo, seorang mahasiswa doktoral di Pusat Geolenetika di Universitas Kopenhagen. .


“Tidak banyak informasi di luar sana tentang limpa manusia dalam hal fisiologi dan genetika, tetapi kita tahu bahwa segel menyelam dalam, seperti segel Weddell, memiliki limpa besar yang tidak proporsional. Saya berpikir bahwa jika seleksi dilakukan pada anjing laut untuk memberi mereka limpa yang lebih besar, itu bisa berpotensi melakukan hal yang sama pada manusia. ”

Limpa memainkan peran sentral dalam memperpanjang waktu menyelam bebas karena merupakan bagian dari apa yang dikenal sebagai respons penyelaman manusia.

Ketika tubuh manusia tenggelam di bawah air dingin, bahkan untuk waktu yang singkat, respons ini dipicu sebagai metode untuk membantu tubuh bertahan hidup di lingkungan yang kekurangan oksigen. Denyut jantung melambat, pembuluh darah di ekstremitas menyusut untuk mempertahankan darah untuk organ vital, dan kontrak limpa.

Kontraksi limpa ini menciptakan peningkatan oksigen dengan mengeluarkan sel-sel darah merah oksigen ke dalam sirkulasi dan telah ditemukan untuk menyediakan hingga 9% peningkatan oksigen, sehingga memperpanjang waktu selam.

Untuk mendapatkan bukti untuk penelitian ini, Ilardo dan rekannya menghabiskan beberapa bulan di Jaya Bakti, Indonesia mengambil sampel genetik dan melakukan scan ultrasound dari limpa baik dari Bajau dan tetangga mereka yang tinggal di darat, Saluan.

Hasilnya jelas menunjukkan orang Bajau memiliki ukuran limpa rata-rata 50% lebih besar dari Saluan. Limpa yang membesar juga terlihat pada orang Bajau non-menyelam serta mereka yang secara teratur bebas menyelam.

Oleh karena itu, para penulis penelitian menghilangkan kemungkinan bahwa limpa yang lebih besar hanyalah respon plastik untuk menyelam dan mulai menyelidiki data genetik Bajau.

Mereka menemukan bahwa anggota Bajau memiliki gen yang disebut PDE10A yang tidak dimiliki Saluan. Diperkirakan bahwa gen PDE10A mengontrol kadar hormon tiroid T4.

"Kami percaya bahwa di Bajau mereka memiliki adaptasi yang meningkatkan kadar hormon tiroid dan karenanya meningkatkan ukuran limpa mereka," kata Ilardo.

“Telah ditunjukkan pada tikus bahwa hormon tiroid dan ukuran limpa terhubung. Jika Anda secara genetis mengubah tikus untuk memiliki ketiadaan hormon tiroid T4, ukuran limpa mereka berkurang secara drastis, tetapi efek ini sebenarnya dapat dikembalikan dengan suntikan T4. ”

Ini adalah pertama kalinya adaptasi genetik untuk menyelam telah dilacak pada manusia.

"Sampai saat ini belum diketahui sepenuhnya apakah populasi Sea Nomad beradaptasi secara genetis dengan gaya hidup ekstrim mereka," kata Ilardo.

"Satu-satunya sifat yang dipelajari sebelumnya adalah visi bawah laut yang superior dari anak-anak Thai Sea Nomad, namun ini terbukti menjadi respon plastik terhadap pelatihan, dan dapat ditiru dalam kelompok Eropa."

"Perubahan fisik dan genetik yang memungkinkan Bajau menyelam lebih lama dan lebih dalam lagi adalah contoh lain dari variasi adaptasi manusia yang sangat besar terhadap lingkungan yang ekstrim, dalam hal ini, lingkungan dengan tingkat oksigen rendah," tambah penulis co-lead, Profesor Rasmus. Nielsen, dari Universitas California, Berkeley.

"Contoh-contoh ini dapat menjadi kunci untuk memahami fisiologi manusia dan genetika manusia."

Studi ini juga memiliki implikasi untuk dunia penelitian medis.

Respons penyelaman manusia mensimulasikan kondisi hipoksia akut di mana jaringan tubuh mengalami penipisan oksigen yang cepat. Ini adalah penyebab utama untuk komplikasi dalam perawatan darurat dan sebagai hasilnya sudah menjadi subyek dari beberapa studi genetika, khususnya dalam kaitannya dengan kelompok orang yang hidup di ketinggian.

Mempelajari penghuni laut seperti Bajau memiliki potensi besar untuk meneliti hipoksia akut dengan cara baru.

"Ini adalah pertama kalinya kami benar-benar memiliki sistem seperti itu pada manusia untuk dipelajari," kata Profesor Nielsen.

“Ini akan membantu kami membuat hubungan antara genetika dan respon fisiologis terhadap hipoksia akut. Ini adalah eksperimen hypoxia yang dibuat alam untuk kita dan memungkinkan kita untuk mempelajari manusia dengan cara yang tidak bisa kita lakukan di laboratorium. ”

Temuan ini membuka kemungkinan penelitian lebih lanjut pada populasi Sea Nomad lainnya seperti populasi Thai Moken dan Haenyeo diving wanita Jeju di Korea Selatan.

Mempelajari kelompok-kelompok orang yang sama dapat memberi lebih banyak cahaya pada sifat hubungan antara fisiologi manusia dan adaptasi genetik dengan gaya hidup ekstrem, dan memperjelas apakah adaptasi genetik ini telah berkembang secara terpisah.

"Ini benar-benar memberi tahu kita betapa berharganya dan penduduk pribumi yang penting di seluruh dunia yang hidup dengan gaya hidup ekstrem, dalam hal memahami fungsi dari berbagai sifat genetik dan menemukan latar belakang genetik yang mendasari untuk berbagai ciri fisiologis," kata penulis co-lead Profesor Eske Willerslev, dari St John's College, Cambridge dan University of Copenhagen.

“Sebagian besar populasi ini benar-benar terpelajar, dan saya pikir ada manfaat besar, tidak hanya berpotensi bagi mereka, tetapi juga bagi seluruh umat manusia dengan benar-benar memberi perhatian kepada mereka.”

Source :
http://www.sci-news.com/genetics/bajau-people-spleens-free-diving-05944.html

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel