ASRTONOM TELAH MENYELESAIKAN SURVEI SINAR ULTRA PALING TAJAM DARI PEMBENTUKAN BINTANG

Astronom menggunakan Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA / ESA telah menyelesaikan survei sinar-ultra paling tajam dan paling komprehensif dari galaksi pembentuk bintang di alam semesta lokal.

Keenam gambar ini mewakili berbagai daerah pembentuk bintang di dekat galaksi. Galaksi - bagian dari survei LEGUS - adalah dua galaksi kerdil (UGC 5340 dan UGCA 281) dan empat galaksi spiral besar (NGC 4258, NGC 3368, NGC 3627, dan NGC 6744). Mereka berada di antara 19 juta dan 42 juta tahun cahaya dari Bumi. Gambar adalah campuran UV dan cahaya tampak dari instrumen WFC3 dan ACS Hubble. Kredit gambar: Tim NASA / ESA / LEGUS.

The Hubble Legacy ExtraGalactic UV Survey (LEGUS) menangkap detail 50 galaksi spiral dan kerdil bintang membentuk dalam 60 juta tahun cahaya Bumi baik dalam cahaya tampak maupun sinar UV.

Para astronom LEGUS memilih targetnya dari antara 500 galaksi kandidat, yang dikumpulkan dari survei berbasis darat, yang terletak antara 11 juta dan 58 juta tahun cahaya dari Bumi.

Mereka memilih galaksi berdasarkan massa mereka, tingkat pembentukan bintang, dan kelimpahan elemen mereka lebih berat daripada hidrogen dan helium.

Karena kedekatan galaksi yang dipilih, Hubble mampu menyelesaikannya menjadi komponen utama mereka: bintang dan gugus bintang.

Dengan data LEGUS, dikumpulkan dengan Hubble Wide Field Camera 3 (WFC3) dan Advanced Camera for Survey (ACS), para peneliti membuat katalog dengan sekitar 8.000 kelompok muda dan juga membuat katalog bintang yang terdiri dari sekitar 39 juta bintang besar.

"Data ini memberikan informasi rinci tentang bintang muda, masif dan gugus bintang, dan bagaimana lingkungan mereka mempengaruhi perkembangan mereka," jelas para astronom.

"Karena itu, katalog ini menawarkan sumber daya yang luas untuk memahami kompleksitas pembentukan bintang dan evolusi galaksi."


“Salah satu pertanyaan kunci survei LEGUS dapat membantu kita menjawab adalah hubungan antara pembentukan bintang dan struktur utama, seperti lengan spiral, yang membentuk galaksi. Distribusi terstruktur ini terutama terlihat pada populasi bintang termuda. ”

"Ketika kita melihat galaksi spiral, kita biasanya tidak hanya melihat distribusi bintang secara acak," kata pemimpin survei Dr. Daniela Calzetti, seorang astronom di University of Massachusetts, Amherst.

“Ini adalah struktur yang sangat teratur, baik itu lengan spiral atau cincin, dan itu terutama berlaku untuk populasi bintang termuda. Di sisi lain, ada beberapa teori yang saling bersaing untuk menghubungkan bintang-bintang individu dalam gugus bintang individu ke struktur yang teratur ini. ”

"Dengan melihat galaksi dalam detail yang sangat halus - gugus bintang - sementara juga menunjukkan koneksi ke struktur yang lebih besar, kami mencoba untuk mengidentifikasi parameter fisik yang mendasari pemesanan populasi bintang dalam galaksi. Mendapatkan hubungan terakhir antara gas dan pembentukan bintang adalah kunci untuk memahami evolusi galaksi. ”

“Kami melihat efek lingkungan, terutama dengan gugus bintang, dan bagaimana kelangsungan hidup mereka terkait dengan lingkungan di sekitar mereka,” kata anggota tim Dr. Linda Smith, dari ESA dan Space Telescope Science Institute.

“Data dalam katalog bintang dan klaster galaksi di dekatnya ini akan membantu membuka jalan untuk apa yang kita lihat dengan NASA / ESA / CSA James Webb Space Telescope (JWST),” kata anggota tim Dr. Elena Sabbi, dari Ruang Angkasa Institut Sains Teleskop.

LEGUS tidak hanya akan memungkinkan para astronom memahami alam semesta lokal. Ini juga akan membantu menafsirkan pandangan galaksi jauh, di mana sinar UV dari bintang-bintang muda ditarik ke panjang gelombang inframerah karena perluasan ruang.

Source :
http://www.sci-news.com/astronomy/hubble-legus-survey-06017.html

Belum ada Komentar untuk "ASRTONOM TELAH MENYELESAIKAN SURVEI SINAR ULTRA PALING TAJAM DARI PEMBENTUKAN BINTANG"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel