ASTRONOM MENDETEKSI ENAM GALAKSI GELAP DI AWAL ALAM SEMESTA

Astronom menggunakan instrumen Multi Unit Spectroscopic Explorer (MUSE) di ESO Very Large Telescope (VLT) di Chile telah mendeteksi enam galaksi gelap, galaksi kaya gas tanpa bintang, yang terletak 12 miliar tahun cahaya jauhnya.

Salah satu dari enam kandidat galaksi gelap yang terdeteksi oleh tim. Kredit gambar: Marino dkk, doi: 10.3847 / 1538-4357 / aab6aa.

Galaksi gelap adalah galaksi kecil yang kaya gas di alam semesta awal yang sangat tidak efisien membentuk bintang. Mereka diprediksi oleh teori-teori pembentukan galaksi dan dianggap sebagai blok bangunan dari galaksi-galaksi yang terang dan penuh bintang saat ini.

Astronom berpikir bahwa mereka mungkin telah memberi makan galaksi besar dengan banyak gas yang kemudian terbentuk menjadi bintang-bintang yang ada saat ini.

Karena mereka pada dasarnya tidak memiliki bintang, galaksi gelap ini tidak memancarkan banyak cahaya, membuat mereka sangat sulit untuk dideteksi.

"Meskipun ada kemajuan substansial selama setengah abad terakhir dalam pemahaman tentang bagaimana galaksi terbentuk, pertanyaan terbuka penting tetap mengenai bagaimana tepatnya gas difus yang dikenal sebagai media intergalaksi diubah menjadi bintang," kata astronom ETH Z├╝rich Raffaella Anna Marino dan Sebastiano Cantalupo dan mereka rekan kerja.

"Satu kemungkinan, disarankan dalam model teoritis baru-baru ini, adalah bahwa fase awal pembentukan galaksi melibatkan suatu zaman ketika galaksi mengandung sejumlah besar gas tetapi masih tidak efisien dalam membentuk bintang."

“Bukti langsung dari 'fase gelap' seperti itu telah sangat sulit dipahami, namun - bagaimanapun juga, galaksi gelap tidak memancarkan banyak cahaya tampak. Penemuan observasional galaksi semacam itu akan mengisi kesenjangan penting dalam pemahaman kita tentang evolusi galaksi. ”

Untuk mengatasi kendala bahwa objek target mereka sangat redup, para astronom menggunakan 'semacam lampu kilat, yang datang dalam bentuk quasar.'

"Quasars sangat terang, galaksi jauh yang diyakini didukung oleh lubang hitam supermasif di pusat-pusat mereka," kata para ilmuwan.

“Mereka memancarkan sinar UV yang intens, yang pada gilirannya menyebabkan emisi fluoresen dalam atom hidrogen yang dikenal sebagai garis Lyman-alpha. Akibatnya, sinyal dari galaksi gelap di sekitar quasar mendapat dorongan, membuat mereka terlihat. ”

'Iluminasi fluorescent' seperti itu telah digunakan sebelumnya dalam pencarian galaksi gelap, tetapi Dr. Marino, Profesor Cantalupo dan rekan penulis sekarang melihat lingkungan quasar pada jarak yang lebih jauh daripada yang dimungkinkan dalam pengamatan sebelumnya.

Mereka juga memperoleh informasi spektral penuh untuk masing-masing kandidat galaksi gelap.

“Pengamatan mendalam - 10 jam untuk masing-masing dari enam bidang quasar yang mereka pelajari - memungkinkan tim kami untuk secara efisien memberi tahu para kandidat galaksi gelap terpisah dari sumber lain,” kata para peneliti.


"Dari awalnya 200 emitor Lyman-alpha, setengah lusin wilayah tetap yang tidak mungkin menjadi bintang bintang yang membentuk populasi bintang normal, membuat mereka kandidat kuat untuk galaksi gelap."

Source :
http://www.sci-news.com/astronomy/six-dark-galaxies-early-universe-06038.html

Belum ada Komentar untuk "ASTRONOM MENDETEKSI ENAM GALAKSI GELAP DI AWAL ALAM SEMESTA"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel