ASTRONOM MENEMUKAN BUKTI UNTUK MEMBENTUK BINTANG HANYA 250 JUTA TAHUN SETELAH BIG BANG

Sebuah tim astronom internasional telah menggunakan pengamatan dari Very Large Telescope (VLT) ESO dan Atacama Large Millimeter / submillimeter Array (ALMA) untuk menentukan bahwa pembentukan bintang di galaksi berpola gravitasi MACS1149-JD1 dimulai hanya 250 juta tahun setelah Big Bang. Penemuan ini, dilaporkan dalam jurnal Nature, juga merupakan oksigen paling jauh yang pernah terdeteksi di alam semesta.

Gambar ini menunjukkan cluster galaksi MACS J1149.5 + 2223 yang diambil dengan Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA / ESA; gambar inset adalah galaksi gravitasi MACS1149-JD1, terlihat seperti 13,28 miliar tahun yang lalu dan diamati dengan ALMA. Di sini, distribusi oksigen terdeteksi dengan ALMA digambarkan dalam warna hijau. Kredit gambar: ALMA / ESO / NAOJ / NRAO / NASA / ESA / Tim Hubble / W. Zheng, JHU / M. Postman, STScI / CLASH Team / Hashimoto dkk.

Tim yang dipimpin oleh para astronom di University College London di Inggris dan Osaka Sangyo University di Jepang, mendeteksi cahaya yang sangat redup yang dipancarkan oleh oksigen terionisasi pada MACS1149-JD1.

Ketika cahaya inframerah ini melintasi ruang angkasa, perluasan alam semesta membentang ke panjang gelombang lebih dari 10 kali lebih lama pada saat Bumi mencapai Bumi dan dideteksi oleh ALMA.

Para peneliti menyimpulkan bahwa sinyal itu dipancarkan 13,3 miliar tahun lalu (atau 500 juta tahun setelah Big Bang), menjadikannya oksigen paling jauh yang pernah dideteksi oleh teleskop apa pun.

Oksigen hanya dibuat di bintang dan kemudian dilepaskan ke awan gas di galaksi ketika bintang-bintang itu mati. Kehadiran oksigen dalam MACS1149-JD1 oleh karena itu menunjukkan bahwa generasi bintang sebelumnya telah terbentuk dan mati pada waktu yang lebih awal.

“Saya senang melihat sinyal oksigen yang jauh di data ALMA. Deteksi ini mendorong kembali batas-batas alam semesta yang dapat diamati, ”kata Dr. Takuya Hashimoto, seorang astronom di Universitas Sangyo Osaka dan National Astronomical Observatory of Japan.

"Ini adalah penemuan yang menarik karena galaksi ini terlihat pada saat alam semesta hanya berusia 500 juta tahun dan belum memiliki populasi bintang yang matang," tambah Dr Nicolas Laporte, peneliti postdoctoral di University College London.

“Oleh karena itu kami dapat menggunakan galaksi ini untuk menyelidiki periode awal sejarah kosmik yang belum dipetakan sebelumnya!”

Selain cahaya dari oksigen yang diambil oleh ALMA, sinyal lemah dari emisi hidrogen juga dideteksi oleh VLT.


Jarak ke galaksi yang ditentukan dari pengamatan ini konsisten dengan jarak dari pengamatan oksigen. Ini menjadikan MACS1149-JD1 galaksi paling jauh dengan pengukuran jarak yang tepat.

Para ilmuwan juga merekonstruksi sejarah MACS1149-JD1 sebelumnya menggunakan data inframerah yang diambil dengan Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA / ESA dan Teleskop Ruang Angkasa Spitzer NASA.

Kecemerlangan yang diamati dari galaksi ini dijelaskan dengan baik oleh model di mana onset pembentukan bintang sesuai dengan waktu hanya 250 juta tahun setelah Semesta dimulai.

Kematangan bintang-bintang yang terlihat di MACS1149-JD1 menimbulkan pertanyaan tentang kapan galaksi pertama muncul dari kegelapan total, sebuah astronom zaman menyebutnya "fajar kosmik."

Dengan menetapkan usia MACS1149-JD1, tim telah secara efektif menunjukkan keberadaan galaksi awal untuk waktu lebih awal daripada di mana kita saat ini dapat langsung mendeteksi mereka.

"Menentukan kapan fajar kosmik terjadi adalah mirip dengan 'Holy Grail' dari kosmologi dan pembentukan galaksi," kata Profesor Richard Ellis, astronom senior di University College London.

“Dengan MACS1149-JD1, kami telah berhasil menyelidiki sejarah di luar batas ketika kami benar-benar dapat mendeteksi galaksi dengan fasilitas saat ini. Ada optimisme baru kita semakin dekat dan lebih dekat untuk menyaksikan langsung kelahiran cahaya bintang. Karena kita semua terbuat dari bahan bintang olahan, ini benar-benar menemukan asal usul kita sendiri. ”

"Dengan penemuan ini kami berhasil mencapai fase awal sejarah pembentukan bintang kosmik," kata Dr. Hashimoto.

“Kami ingin sekali menemukan oksigen di bagian yang lebih jauh dari Alam Semesta dan memperluas cakrawala pengetahuan manusia.”

Source :
http://www.sci-news.com/astronomy/most-distant-oxygen-06012.html

Belum ada Komentar untuk "ASTRONOM MENEMUKAN BUKTI UNTUK MEMBENTUK BINTANG HANYA 250 JUTA TAHUN SETELAH BIG BANG"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel