ASTRONOM MENEMUKAN EMISI LASER YANG TIDAK BIASA PADA NEBULA SEMUT

Astronom menggunakan ESA Herschel Space Observatory telah menemukan emisi laser yang tidak biasa dari planetebula nebula Menzel 3 (sering disebut sebagai Nebula Semut), yang menunjukkan adanya sistem bintang biner di pusatnya. Penemuan ini dijelaskan dalam Pemberitahuan Bulanan Royal Astronomical Society.

Gambar Hubble ini menunjukkan planet bipolar nebula Menzel 3. Gambar kredit: NASA / ESA / Hubble Heritage Team / STScI / AURA / R. Sahai, Jet Propulsion Lab / B. Balick, Universitas Washington.

Menzel 3 adalah nebula planet bipolar muda yang terletak di konstelasi Norma, sekitar 8.000 tahun cahaya dari Bumi.

Objek ini ditemukan oleh astronom Amerika, Donald Howard Menzel pada tahun 1922.

Profesor Menzel juga adalah salah satu yang pertama yang menyatakan bahwa dalam kondisi tertentu 'amplifikasi cahaya alami oleh emisi radiasi yang dirangsang' - dari mana akronim 'laser' berasal - bisa terjadi pada nebula di ruang angkasa. Ini jauh sebelum penemuan laser di laboratorium.

Data Herschel baru menunjukkan bahwa Menzel 3 memancarkan emisi laser yang intens dari intinya.

"Kami mendeteksi jenis emisi yang sangat langka yang disebut emisi laser rekombinasi hidrogen, yang hanya diproduksi dalam kisaran sempit kondisi fisik," kata penulis utama studi Dr. Isabel Aleman, astrofisikawan dari Observatorium Leiden dan Universitas São Paulo.

"Emisi seperti itu hanya diidentifikasi dalam beberapa objek sebelumnya dan itu adalah kebetulan yang menyenangkan bahwa kami mendeteksi jenis emisi yang disarankan Profesor Menzel, di salah satu nebula planet yang dia temukan."

“Jenis emisi laser ini membutuhkan gas yang sangat padat dekat dengan bintang.”

Perbandingan pengamatan Herschel dengan model menemukan bahwa densitas gas yang memancarkan laser sekitar 10.000 kali lebih padat daripada gas yang terlihat pada nebula planetary yang khas dan di lobus Menzel 3 itu sendiri.


Biasanya, wilayah yang dekat dengan bintang mati - dekat dalam kasus ini adalah tentang jarak Saturnus dari Matahari - cukup kosong, karena materialnya dikeluarkan keluar. Gas yang tersisa akan segera jatuh kembali ke dalamnya.

"Satu-satunya cara untuk menjaga gas padat seperti itu dekat dengan bintang adalah jika mengorbit di sekitarnya dalam sebuah disk," kata Profesor Albert Zijlstra, dari Jodrell Bank Center for Astrophysics di University of Manchester, Inggris.

“Dalam nebula ini, kami benar-benar mengamati piringan padat di bagian tengah yang terlihat mendekati tepi. Orientasi ini membantu memperkuat sinyal laser. ”

“Disk menunjukkan bahwa ada pasangan biner, karena sulit untuk mengeluarkan gas yang keluar ke orbit kecuali bintang pendamping mengalihkannya ke arah yang benar. Laser memberi kita cara unik untuk menyelidiki disk di sekitar bintang yang sekarat, jauh di dalam nebula planet. ”

Astronom belum melihat bintang kedua yang diharapkan, tersembunyi di jantung Menzel 3, tetapi mereka berpikir bahwa massa dari bintang pendamping yang sedang sekarat sedang dikeluarkan dan kemudian ditangkap oleh bintang pusat yang padat dari nebula planetary asli, menghasilkan disk di mana emisi laser dihasilkan.

"Kami menggunakan Herschel untuk mengkarakterisasi berbagai komponen gas dan debu di nebula di sekitar bintang-bintang tua, tetapi kami tidak selalu mencari fenomena laser," kata Dr Toshiya Ueta, seorang peneliti di University of Denver dan peneliti utama dari Herschel Planetary. Proyek Nebula Survey.

“Emisi seperti itu hanya diidentifikasi dalam beberapa objek sebelumnya; ini adalah penemuan luar biasa yang tidak kami antisipasi. Ada pasti lebih banyak bintang nebula daripada yang terlihat! ”

"Studi ini menunjukkan bahwa nebula Menzel 3 yang khas seperti yang kita lihat hari ini diciptakan oleh sifat kompleks dari sistem bintang biner, yang mempengaruhi bentuk, sifat kimia, dan evolusi dalam tahap akhir dari kehidupan bintang," kata proyek Herschel. ilmuwan Dr. Göran Pilbratt, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

"Herschel menawarkan kemampuan mengamati yang sempurna untuk mendeteksi laser yang luar biasa ini di Menzel 3. Temuan ini akan membantu membatasi kondisi di mana fenomena ini terjadi, dan membantu kami menyempurnakan model evolusi bintang."

"Ini adalah kesimpulan yang bagus bahwa misi Herschel untuk menghubungkan bersama dua penemuan Profesor Menzel dari hampir seabad yang lalu."

Source :
http://www.sci-news.com/astronomy/herschel-laser-emission-ant-nebula-06014.html

Belum ada Komentar untuk "ASTRONOM MENEMUKAN EMISI LASER YANG TIDAK BIASA PADA NEBULA SEMUT"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel