ASTRONOM TEMUKAN ASTEROID KARBON PERTAMA DI SABUK KUIPER

Sebuah tim astronom internasional telah menemukan bahwa objek Sabuk Kuiper kecil yang disebut 2004 EW95 adalah karbon (kaya karbon) asteroid - yang pertama dari jenisnya yang akan dikonfirmasi di Sabuk Kuiper, wilayah yang jauh dari puing-puing es yang membentang jauh melampaui orbit Neptunus.

Kesan artis ini menunjukkan 2004 EW95, asteroid kaya karbon pertama yang dikonfirmasi ada di Sabuk Kuiper dan peninggalan Sistem Tata Surya primordial. 2004 EW95 mungkin terbentuk di sabuk asteroid utama dan telah melemparkan miliaran mil dari tempat asalnya ke rumah saat ini di Sabuk Kuiper. Kredit gambar: M. Kornmesser / ESO.

Model evolusi dinamik Tata Surya memprediksi bahwa setelah planet-planet raksasa gas terbentuk, mereka mengamuk melalui sistem, mengeluarkan tubuh berbatu kecil dari sistem bagian dalam ke orbit jauh pada jarak yang jauh dari Matahari.

Secara khusus, model-model ini menunjukkan bahwa Sabuk Kuiper harus mengandung sebagian kecil tubuh berbatu dari Tata Surya bagian dalam, seperti asteroid karbon.

Sifat aneh dari asteroid karbon 2004 EW95 pertama kali terungkap saat pengamatan rutin dengan Teleskop Angkasa Hubble NASA / ESA oleh astronom Universitas Queen, Dr. Wesley Fraser.

Spektrum reflektansi asteroid - pola spesifik panjang gelombang cahaya yang dipantulkan dari suatu objek - berbeda dengan objek Kuiper Belt kecil yang sama, yang biasanya memiliki spektrum tidak menarik dan tidak menarik yang mengungkapkan sedikit informasi tentang komposisi mereka.

“Spektrum reflektansi dari EW95 2004 jelas berbeda dari objek Tata Surya luar yang diamati lainnya. Itu terlihat cukup aneh bagi kita untuk melihat lebih dekat, ”kata Tom Seccull, seorang mahasiswa peneliti pascasarjana di Queen's University Belfast.


Dr Fraser, Seccull dan rekan-rekan mereka mengamati 2004 EW95 dengan X-Shooter dan instrumen FORS2 di ESO Very Large Telescope (VLT).

Sensitivitas spektrograf ini memungkinkan tim untuk mendapatkan pengukuran yang lebih rinci dari pola cahaya yang dipantulkan dari asteroid dan dengan demikian menyimpulkan komposisinya.

Namun, bahkan dengan kekuatan pengumpul cahaya yang mengesankan dari VLT, EW95 2004 masih sulit untuk diamati.

Meskipun objek ini berjarak 186 mil (300 km), saat ini sangat besar 2,5 miliar mil (4 miliar km) dari Bumi, membuat pengumpulan data dari permukaan gelapnya yang kaya karbon menjadi tantangan ilmiah yang menuntut.

"Ini seperti mengamati gunung batu bara raksasa melawan kanvas hitam pekat dari langit malam," kata anggota tim Dr. Thomas Puzia, dari Pontificia Universidad Católica de Chile.

“Tidak hanya EW95 2004 yang bergerak, itu juga sangat redup. Kami harus menggunakan teknik pemrosesan data yang cukup canggih untuk mendapatkan sebanyak mungkin data, ”kata Seccull.

Dua fitur dari spektrum objek sangat menarik perhatian dan berhubungan dengan kehadiran oksida besi dan phyllosilicates.

Kehadiran bahan-bahan ini belum pernah dikonfirmasi dalam objek Sabuk Kuiper, dan mereka sangat menyarankan bahwa EW95 2004 terbentuk di Tata Surya bagian dalam.

“Mengingat tempat tinggal EW95 tahun ini di bagian luar sistem Solar yang dingin, ini menyiratkan bahwa ia telah terlempar ke orbitnya saat ini oleh planet migrasi di masa awal Tata Surya,” kata Seccull.

Source :
http://www.sci-news.com/astronomy/carbonaceous-asteroid-kuiper-belt-2004-ew95-05989.html

Belum ada Komentar untuk "ASTRONOM TEMUKAN ASTEROID KARBON PERTAMA DI SABUK KUIPER"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel