AWAL KEBANGKITAN DAN KEJATUHAN PADA ZAMAN ROMAWI KUNO

Emisi memimpin tahunan di Eropa sangat bervariasi dengan peristiwa sejarah, termasuk ekspansi imperial, perang, dan malapetaka utama, menurut penelitian baru yang diterbitkan dalam Prosiding National Academy of Sciences.

Sehari di Roma Kuno, menjadi revisi dari 'Aus dem alten Rom,' Lohr dengan banyak ilustrasi, oleh Edgar S. Shumway. Kredit gambar: Gambar Arsip Internet.

"Ribuan tahun yang lalu, selama puncak kerajaan Yunani dan Romawi kuno, memimpin emisi dari sumber-sumber seperti penambangan dan peleburan bijih timah perak di Eropa melayang bersama angin di atas lautan ke Greenland - jarak lebih dari 2.800 mil (4.600 km) - dan menetap di atas es, ”jelas Profesor Lembaga Penelitian Gurun Joe Mconnell dan rekan penulis.

"Tahun demi tahun, karena salju yang turun menambahkan lapisan ke lapisan es, emisi timbal ditangkap bersama dengan debu dan partikel udara lainnya dan menjadi bagian dari catatan inti es yang digunakan para ilmuwan saat ini untuk mempelajari tentang kondisi masa lalu."

Profesor McConnell dan rekannya menggunakan sampel es dari Proyek Inti Es Greenland Utara untuk mengukur, tanggal dan menganalisis emisi timbal Eropa yang ditangkap di es Greenland antara 1100 SM dan 800 CE.

“Catatan kami tentang pengukuran sub-tahunan, pengukuran tanggal yang akurat dalam inti es dimulai pada 1100 SM selama Zaman Besi akhir dan meluas melalui jaman dahulu dan akhir jaman dahulu ke Abad Pertengahan awal di Eropa - periode yang termasuk naik turunnya Peradaban Yunani dan Romawi, ”kata Profesor McConnell.

“Kami menemukan bahwa polusi timbal di Greenland sangat melacak wabah yang diketahui, perang, kerusuhan sosial dan ekspansi kekaisaran selama zaman kuno Eropa.”

Para peneliti membuat lebih dari 21.000 timbal tepat dan pengukuran kimia lainnya untuk mengembangkan catatan yang akurat dan terus menerus selama periode 1900 tahun.

Untuk menentukan besarnya emisi Eropa dari tingkat pencemaran timbal yang diukur dalam es Greenland, mereka menggunakan simulasi model transportasi atmosfer state-of-the-art.

Sebagian besar emisi timbal dari periode waktu ini diyakini telah dikaitkan dengan produksi perak, yang merupakan komponen kunci dari mata uang.


"Karena sebagian besar emisi selama periode ini dihasilkan dari penambangan dan peleburan bijih timah perak, emisi timbal dapat dilihat sebagai proksi atau indikator dari aktivitas ekonomi secara keseluruhan," kata Profesor McConnell.

Deposisi timbal di es Greenland dan perkiraan emisi timah Eropa, kandungan emas batangan dalam bentuk koin, dan peristiwa sejarah yang dipilih selama zaman kuno. Perkiraan emisi tahunan yang berasal dari catatan pengendapan timbal tahunan yang diukur berkisar dari 0,3 hingga 3,8 kt / a dan rata-rata 1,1 kt / a selama apogee abad pertama Kekaisaran Romawi, sebanding dengan perkiraan emisi puncak sebelumnya yang kurang kuantitatif selama periode 4 ini. kt / a, hanya berdasarkan pada bukti historis dan arkeologis dan kira-kira 5% faktor emisi yang diperkirakan. Yang juga diperlihatkan adalah perubahan kandungan batangan perak dari koin-koin denarius Romawi, periode-periode perang besar dan wabah yang diduga telah mempengaruhi wilayah penambangan di Spanyol selatan, dan peristiwa-peristiwa sejarah yang dipilih (Perang A-Punic, B-Sertorian War, C - Civil Wars, D - Pengasingan terakhir dari Gaul dan Spanyol, E - Antonine plague, F - Plague of Cyprian, G - Roman abandonment of Britain, H - Collapse dari Kekaisaran Romawi Barat). Kredit gambar: McConnell et al, doi: 10.1073 / pnas.1721818115.

Dengan menggunakan kronologi inti es yang terperinci, tim mencari hubungan antara emisi timbal dan peristiwa sejarah yang signifikan.

Hasil mereka menunjukkan bahwa emisi pencemaran timbal mulai meningkat pada awal 900 SM, ketika Fenisia memperluas rute perdagangan mereka ke Mediterania barat.

Emisi timbal dipercepat selama periode peningkatan aktivitas penambangan oleh Kartago dan Romawi terutama di Semenanjung Iberia dan mencapai maksimum di bawah Kekaisaran Romawi.

Tingkat emisi pencemaran timbal berkelanjutan tertinggi bertepatan dengan ketinggian Kekaisaran Romawi selama abad 1 dan 2 M, masa kemakmuran ekonomi yang dikenal sebagai Pax Romana.

Catatan itu juga menunjukkan bahwa emisi timah sangat rendah selama 80 tahun terakhir Republik Romawi, suatu periode yang dikenal sebagai Krisis Republik Romawi.

“Emisi timbal yang hampir empat kali lipat lebih tinggi selama dua abad pertama Kekaisaran Romawi dibandingkan dengan dekade terakhir Republik Romawi menunjukkan pertumbuhan ekonomi yang besar di bawah pemerintahan Imperial,” kata Profesor Andrew Wilson, dari Universitas Oxford.

Para ilmuwan juga menemukan bahwa emisi timah naik dan turun bersamaan dengan perang dan ketidakstabilan politik, khususnya selama Republik Romawi, dan mengambil penyelaman tajam ketika dua tulah besar menyerang Kekaisaran Romawi pada abad ke-2 dan ke-3.

Yang pertama, yang disebut Wabah Antonine, mungkin adalah cacar. Yang kedua, yang disebut Wabah Siprianus, menyerang selama periode ketidakstabilan politik yang disebut krisis abad ketiga.


“Antonine Plague yang agung menyerang Kekaisaran Romawi di CE 165 dan berlangsung setidaknya 15 tahun. Emisi timbal tinggi Pax Romana berakhir tepat pada waktu itu dan tidak pulih hingga Abad Pertengahan awal lebih dari 500 tahun kemudian, ”kata Profesor Wilson.

Source :
http://www.sci-news.com/archaeology/lead-pollution-greenland-ancient-civilizations-06018.html

Belum ada Komentar untuk "AWAL KEBANGKITAN DAN KEJATUHAN PADA ZAMAN ROMAWI KUNO"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel