GRAVITASI DARI PLANET VENUS DAN JUPITER MENGAKIBATKAN PERGESERAN ORBIT BUMI SETIAP 405.000 TAHUN

Sebuah tim peneliti yang dipimpin oleh Profesor Universitas Rut Kent telah mendokumentasikan pergeseran bertahap dalam orbit Bumi yang berulang secara teratur setiap 405.000 tahun, memainkan peran dalam perubahan iklim alami. Astrofisikawan telah lama berhipotesis bahwa siklus itu ada, tetapi Profesor Kent dan rekan penulis telah menemukan bukti fisik pertama yang dapat diverifikasi; mereka menunjukkan bahwa siklus telah stabil setidaknya 215 juta tahun dan masih aktif hingga hari ini.

Setiap 405.000 tahun, tarikan gravitasi dari Jupiter dan Venus memanjang orbit Bumi. Kredit gambar: Jenny Mottar / NASA.

Para peneliti selama beberapa dekade mengemukakan bahwa orbit Bumi di sekitar Matahari bergerak dari hampir melingkar menjadi sekitar 5% elips, dan kembali lagi setiap 405.000 tahun.

Pergeseran ini diyakini hasil dari interaksi kompleks dengan pengaruh gravitasi Venus dan Jupiter, bersama dengan badan-badan lain di Tata Surya karena mereka semua berputar di sekitar Matahari seperti hula-hoop berputar, kadang-kadang lebih dekat satu sama lain, kadang-kadang lebih lanjut.

Astrophysicists percaya bahwa perhitungan matematis dari siklus ini dapat diandalkan kembali ke sekitar 50 juta tahun, tetapi setelah itu, masalahnya menjadi terlalu rumit, karena terlalu banyak gerakan bergeser yang sedang bermain.

"Ini adalah hasil yang mengejutkan karena siklus panjang ini, yang telah diprediksi dari gerakan planet hingga sekitar 50 juta tahun yang lalu, telah dikonfirmasi setidaknya hingga 215 juta tahun yang lalu," kata Profesor Kent.

"Para ilmuwan sekarang dapat menghubungkan perubahan dalam iklim, lingkungan, dinosaurus, mamalia dan fosil di seluruh dunia ke siklus 405.000 tahun ini dengan cara yang sangat tepat."

Para peneliti menghubungkan pembalikan di medan magnet Bumi ke sedimen dengan dan tanpa zirkon serta siklus iklim.

“Siklus iklim secara langsung berkaitan dengan bagaimana Bumi mengorbit Matahari dan sedikit variasi sinar matahari yang mencapai Bumi menyebabkan perubahan iklim dan ekologi. Orbit Bumi berubah dari dekat menjadi lingkaran sempurna menjadi sekitar 5% memanjang terutama setiap 405.000 tahun, ”kata Profesor Kent.

Dia dan rekan-rekannya mempelajari catatan jangka panjang pembalikan di medan magnet Bumi di sedimen di cekungan Newark, danau prasejarah yang membentang sebagian besar New Jersey, dan di sedimen dengan detritus vulkanik termasuk zircon dalam Formasi Chinle di Hutan Nasional Membatu. Park di Arizona.

Mereka mengumpulkan inti batu dari periode Trias, sekitar 202 juta hingga 253 juta tahun yang lalu.

Hasilnya, yang diterbitkan dalam Proceedings of National Academy of Sciences, menunjukkan bahwa siklus 405.000 tahun adalah pola astronomi yang paling teratur terkait dengan putaran tahunan Bumi di sekitar Matahari.

Sebelum penelitian ini, tanggal untuk waktu akurat ketika medan magnet terbalik tidak tersedia selama 30 juta tahun dari Trias Akhir.

“Gerakan planet yang memacu perubahan iklim dikenal sebagai siklus Milankovitch, dinamakan untuk matematikawan Serbia yang mengerjakannya di tahun 1920,” para ilmuwan menjelaskan.

“Merangkai ke istilah yang paling sederhana, mereka terdiri dari siklus 100.000 tahun dalam eksentrisitas orbit Bumi, mirip dengan ayunan 405.000 tahun; siklus 41.000 tahun dalam kemiringan sumbu Bumi relatif terhadap orbitnya mengelilingi Matahari; dan siklus 21.000 tahun yang disebabkan oleh goyangan sumbu planet. Bersama-sama, pergeseran ini mengubah proporsi energi matahari yang mencapai Belahan Bumi Utara, di mana sebagian besar daratan planet ini berada, selama bagian-bagian yang berbeda dari tahun itu. Ini pada gilirannya mempengaruhi iklim. ”

“Setiap 405.000 tahun, ketika eksentrisitas orbital mencapai puncaknya, perbedaan musiman yang disebabkan oleh siklus yang lebih pendek akan menjadi lebih intens; musim panas lebih panas dan musim dingin lebih dingin; waktu kering lebih kering, waktu basah lebih basah. Kebalikannya akan benar 202.500 tahun kemudian, ketika orbitnya paling melingkar, ”kata mereka.

“Selama Trias Akhir, karena alasan yang kurang dipahami, Bumi jauh lebih hangat daripada sekarang melalui banyak siklus, dan ada sedikit atau tidak ada glaciation. Kemudian, siklus 405.000 tahun muncul dalam periode basah dan kering yang sangat bergantian. Presipitasi memuncak ketika orbit berada di danau yang paling eksentrik, menghasilkan danau dalam yang meninggalkan lapisan serpih hitam di Amerika Utara bagian timur. Ketika orbitnya paling melingkar, semuanya menjadi kering, meninggalkan lapisan tanah yang lebih terang yang terkena udara. ”

"Jupiter dan Venus mengerahkan pengaruh kuat seperti itu karena ukuran dan kedekatan," kata para peneliti. “Venus adalah planet paling dekat dengan kita - di titik terjauhnya, hanya sekitar 162 juta mil - dan kira-kira sama dalam massa. Jupiter jauh lebih jauh, tetapi planet terbesar di Tata Surya, 2,5 kali lebih besar dari yang lainnya digabungkan. ”

"Penelitian ini mendukung penelitian sebelumnya oleh orang lain yang mengklaim telah mengamati tanda-tanda siklus 405.000 tahun bahkan lebih jauh ke belakang, sebelum 250 juta tahun yang lalu," kata Profesor George Mason University, Linda Hinnov, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

"Di antara hal-hal lain, itu bisa mengarah pada wawasan baru ke evolusi dinosaurus awal."

Karena semua faktor yang bersaing di tempat kerja, masih banyak yang harus dipelajari.

“Ini benar-benar hal yang rumit. Kami pada dasarnya menggunakan jenis matematika yang sama untuk mengirim pesawat luar angkasa ke Mars, dan tentu saja, itu berhasil, ”kata rekan penulis Dr. Paul Olsen, dari Universitas Columbia.

“Tetapi setelah Anda mulai memperluas gerakan antarplanet kembali ke masa lalu dan mengikatnya untuk menimbulkan dan memengaruhi iklim, kami tidak dapat mengklaim bahwa kami memahami cara kerjanya.

Detak metronomik dari siklus 405.000 tahun pada akhirnya dapat membantu para peneliti menguraikan beberapa hal ini.

"Jika Anda bertanya-tanya, Bumi saat ini berada di bagian hampir melingkar dari periode 405.000 tahun," kata Profesor Kent.

“Apa artinya itu bagi kita? Mungkin tidak ada sesuatu yang sangat jelas. Itu jauh di bawah daftar begitu banyak hal lain yang dapat memengaruhi iklim pada skala waktu yang penting bagi kita. ”

Source :
http://www.sci-news.com/featurednews/venus-jupiter-earths-orbit-climate-05983.html

Belum ada Komentar untuk "GRAVITASI DARI PLANET VENUS DAN JUPITER MENGAKIBATKAN PERGESERAN ORBIT BUMI SETIAP 405.000 TAHUN"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel