HELIUM TERDETEKSI DALAM ATMOSFIR EXOPLANETUNTUK PERTAMA KALINYA

Sebuah tim astronom internasional telah mendeteksi helium - unsur paling banyak kedua di alam semesta setelah hidrogen - di atmosfer WASP-107b, sebuah planet ekstrasurya super-Neptunus yang berjarak sekitar 200 tahun cahaya di rasi Virgo. Ini adalah pertama kalinya gas inert ini telah terdeteksi di atmosfer planet ekstrasurya.

Kesan seorang artis tentang WASP-107b. Kredit gambar: NASA / ESA / Hubble / M. Kornmesser.

Helium pertama kali terdeteksi sebagai tanda garis spektrum kuning yang tidak diketahui di bawah sinar matahari pada tahun 1868. Astronom Inggris Norman Lockyer adalah yang pertama mengusulkan garis ini karena elemen baru, dan menamakannya setelah Titan Yunani, Helios.

Tim peneliti, yang dipimpin oleh astronom Universitas Exeter, Jessica Spake, menggunakan instrumen Wide Field Camera 3 pada Teleskop Ruang Angkasa NASA / ESA untuk menemukan elemen ini di atmosfer WASP-107b.

“Helium adalah unsur paling umum kedua di alam semesta setelah hidrogen. Ini juga merupakan salah satu konstituen utama dari planet Jupiter dan Saturnus di Tata Surya kita, ”kata Spake.

"Namun, hingga saat ini helium belum terdeteksi di exoplanet - meskipun pencarian untuk itu."


WASP-107b adalah salah satu planet dengan kepadatan terendah yang diketahui: sementara planet ini berukuran hampir sama dengan Jupiter, planet ini hanya memiliki 12% massa Jupiter.

Mengorbit bintang inangnya - bintang urutan utama K-type yang sangat aktif WASP-107 - setiap enam hari, WASP-107b memiliki salah satu atmosfer paling keren dari salah satu exoplanet yang ditemukan, meskipun pada 932 derajat Fahrenheit (500 derajat Celcius) masih secara radikal lebih panas dari Bumi.

"Jumlah helium yang terdeteksi dalam atmosfer WASP-107b begitu besar sehingga atmosfer atasnya harus memperpanjang puluhan ribu mil ke luar angkasa," kata para astronom.

“Karena atmosfernya begitu luas, WASP-107b kehilangan sejumlah besar gas atmosfernya ke ruang angkasa - antara ~ 0,1-4% dari total massa atmosfernya setiap miliar tahun.”

Dengan menganalisis spektrum cahaya yang melewati bagian atas atmosfer planet ekstrasurya, Spake dan rekan penulis mampu mendeteksi keberadaan helium dalam keadaan tereksitasi.

Kekuatan signifikan dari sinyal yang diukur mengeksploitasi teknik baru yang tidak bergantung pada pengukuran UV yang secara historis telah digunakan untuk mempelajari atmosfer planet ekstrasurya atas.

Para astronom percaya teknik baru ini, yang menggunakan cahaya inframerah, bisa membuka jalan baru untuk menjelajahi atmosfer lebih banyak eksoplanet seukuran Bumi yang ditemukan di alam semesta.

"Sinyal kuat dari helium yang kami ukur menunjukkan teknik baru untuk mempelajari lapisan atas atmosfer planet ekstrasurya di berbagai planet yang lebih luas," kata Spake.

“Metode saat ini, yang menggunakan sinar UV, terbatas pada exoplanet terdekat. Kami tahu ada helium di atmosfer bagian atas Bumi dan teknik baru ini dapat membantu kami mendeteksi atmosfer di sekitar eksoplanet seukuran Bumi - yang sangat sulit dengan teknologi saat ini. ”

"Metode baru kami, bersama dengan teleskop masa depan seperti Teleskop Ruang Angkasa NASA / ESA / CSA James Webb, akan memungkinkan kita untuk menganalisis atmosfer planet ekstrasurya secara jauh lebih detail daripada sebelumnya," kata anggota tim Dr. David Sing, juga dari Universitas Exeter.

“Helium yang kami deteksi meluas jauh ke luar angkasa sebagai awan renggang yang menyelimuti planet ini. Jika lebih kecil, planet seukuran Bumi memiliki awan helium yang sama, teknik baru ini menawarkan sarana yang menarik untuk mempelajari atmosfer bagian atas mereka dalam waktu dekat, ”kata anggota tim Dr. Tom Evans, juga dari Universitas Exeter.

Source :
http://www.sci-news.com/astronomy/wasp-107b-helium-05969.html

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel