ILMUAN MENEMUKAN LUBANG HITAM SUPERMASIF TERCEPAT YANG DIKENAL DI ALAM SEMESTA

Sebuah lubang hitam supermasif di pusat quasar ultra-bercahaya SMSS J215728.21-360215.1 (J2157-3602 untuk pendek) memakan massa setara dengan Matahari kita setiap dua hari dan memiliki massa total kira-kira sekitar 20 miliar massa matahari, menurut untuk penelitian baru.

Gambar ini dari VISTA Hemispheric Survey menunjukkan quasar SMSS J215728.21-360215.1 (tengah) ultra-bercahaya. Kredit gambar: Wolf dkk.

Lubang hitam yang baru ditemukan, yang terletak sekitar 12,5 miliar tahun cahaya dari Bumi, tumbuh sangat cepat sehingga bersinar ribuan kali lebih terang daripada seluruh galaksi, karena semua gas yang disedot setiap hari yang menyebabkan banyak gesekan dan panas.

"Jika kita memiliki monster ini duduk di pusat Milky Way Galaxy kita, itu akan muncul 10 kali lebih terang daripada bulan purnama," kata penulis utama Dr. Christian Wolf, dari Sekolah Penelitian Astronomi dan Astrofisika di Universitas Nasional Australia ( ANU) dan ARC Centre of Excellence untuk All-sky Astrophysics (CAASTRO).

"Itu akan muncul sebagai bintang pin-point yang sangat terang yang hampir akan membasuh semua bintang di langit."

"Energi yang dipancarkan dari lubang hitam supermasif ini sebagian besar sinar UV, tetapi juga sinar-X yang terpancar."

"Sekali lagi, jika monster ini berada di pusat Milky Way, itu akan membuat kehidupan di Bumi menjadi tidak mungkin dengan sejumlah besar sinar-X yang memancar darinya."

Lubang hitam J2157-3602 ditemukan dengan menggabungkan data dari rilis data Gaia 2 terbaru dengan data dari teleskop SkyMapper di ANU Siding Spring Observatory dan NASA Wide-field Infrared Survey Explorer (WISE).

"Lubang hitam yang besar dan berkembang pesat sangat jarang, dan kami telah mencari mereka dengan SkyMapper selama beberapa bulan sekarang," kata Dr. Wolf.

"Satelit Gaia milik ESA, yang mengukur gerakan kecil benda-benda langit, membantu kami menemukan lubang hitam supermasif ini."

"Karena lubang hitam supermasif yang tumbuh cepat bersinar, mereka dapat digunakan sebagai suar untuk melihat dan mempelajari pembentukan elemen di galaksi awal Alam Semesta," tambahnya.

"Para ilmuwan dapat melihat bayangan benda di depan lubang hitam supermasif."


“Lubang hitam semacam ini juga membantu membersihkan kabut di sekitar mereka dengan mengionisasi gas, yang membuat alam semesta lebih transparan. Instrumen pada teleskop berbasis darat yang sangat besar yang dibangun selama dekade berikutnya akan dapat secara langsung mengukur perluasan Alam Semesta menggunakan lubang hitam yang sangat terang ini. ”

Source :
http://www.sci-news.com/astronomy/fastest-growing-supermassive-black-hole-06008.html

Belum ada Komentar untuk "ILMUAN MENEMUKAN LUBANG HITAM SUPERMASIF TERCEPAT YANG DIKENAL DI ALAM SEMESTA"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel