ILMUAN TEMUKAN SPESIES KADAL BERDARAH HIJAU DI PAPUA

Beberapa spesies kadal (sejenis kadal) dari pulau New Guinea memiliki darah berwarna hijau kekuningan - yang pada gilirannya menghasilkan otot-otot hijau terang, tulang, lidah, dan selaput lendir, menurut tim peneliti dari Louisiana State University dan Museum Sejarah Alam Amerika.

Prasinohaema prehensicauda, ​​kadal berdarah hijau dengan konsentrasi biliverdin tinggi, pigmen empedu hijau beracun. Kredit gambar: Chris Austin, Universitas Negeri Louisiana.

Kadal baru Guinean dengan darah hijau saat ini dikelompokkan ke dalam genus yang sama, Prasinohaema, hanya berdasarkan pewarnaan darah.

Warna langka berasal dari konsentrasi biliverdin yang sangat tinggi, atau pigmen empedu hijau. Pada mamalia, itu diubah menjadi bilirubin beracun, yang menyebabkan penyakit kuning pada bayi baru lahir.

Anehnya, kadal berdarah hijau tetap sehat dengan kadar empedu hijau yang 40 kali lebih tinggi daripada konsentrasi mematikan pada manusia.

"Selain memiliki konsentrasi tertinggi biliverdin yang tercatat untuk hewan apa pun, kadal ini entah bagaimana telah berevolusi terhadap toksisitas pigmen empedu," kata Zachary Rodriguez, kandidat doktor di Louisiana State University.

"Memahami perubahan fisiologis yang mendasari yang memungkinkan kadal ini untuk tetap bebas penyakit kuning dapat diterjemahkan ke pendekatan non-tradisional untuk masalah kesehatan tertentu."

Untuk menyelidiki sejarah evolusi darah hijau, Rodriguez dan rekannya meneliti 51 spesies kadal Australasia, termasuk enam spesies dengan darah hijau, dua di antaranya adalah spesies baru yang belum dideskripsikan.

Para peneliti menganalisis DNA dari total 119 orang (27 skink Prasinohaema berdarah hijau dan 92 kadal merah terkait erat).

Mereka menemukan bahwa ada empat garis keturunan dari kadal berdarah hijau, dan masing-masing kemungkinan berbagi leluhur berdarah merah.

"Kami gembira dengan sejarah kompleks hewan-hewan ini dan terkejut dengan luasnya garis keturunan berdarah hijau di seluruh kadal," kata Rodriguez.

Darah hijau kemungkinan muncul secara mandiri di berbagai kadal, yang menunjukkan bahwa darah hijau mungkin memiliki nilai adaptif.

Sedikit peningkatan pigmen empedu pada hewan lain, termasuk serangga, ikan dan katak, telah memainkan peran yang berpotensi positif pada hewan ini.

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa pigmen empedu dapat bertindak sebagai antioksidan radikal bebas pemulih serta mencegah penyakit selama fertilisasi in vitro. Namun, fungsi pigmen empedu hijau pada kadal ini masih belum pasti.

"Kadal hijau-berdarah New Guinea menarik bagi saya sebagai parasitolog karena produk hati yang sama, bilirubin, diketahui beracun bagi parasit malaria manusia," kata Profesor Susan Perkins, dari Sackler Institute for Comparative Genomics and the Division. Zoologi Invertebrata di Museum Sejarah Alam Amerika.


"Pekerjaan yang sedang berlangsung memeriksa efek potensial dari pigmen darah hijau pada malaria dan parasit lain yang menginfeksi kadal ini."

Source :
http://www.sci-news.com/biology/green-blooded-lizards-new-guinea-06016.html

Belum ada Komentar untuk "ILMUAN TEMUKAN SPESIES KADAL BERDARAH HIJAU DI PAPUA"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel