KOLESTROL DAPAT MEMAINKAN PERAN PENTING DALAM SERANGAN PENYAKIT

Sebuah tim peneliti yang dipimpin oleh ilmuwan Universitas Cambridge telah menemukan bahwa di otak, kolesterol bertindak sebagai katalis yang memicu pembentukan gugus racun dari protein amyloid-beta, pemain sentral dalam perkembangan penyakit Alzheimer. Namun tidak jelas apakah hasil yang dipublikasikan dalam jurnal Nature Chemistry - memiliki implikasi untuk diet kolesterol, karena kolesterol tidak melewati sawar darah otak.

Penyakit Alzheimer adalah penyakit neurodegeneratif progresif, ditandai secara klinis oleh hilangnya ingatan progresif, penurunan kognitif, dan perilaku menyimpang. Di Alzheimer, perubahan protein tau menyebabkan disintegrasi mikrotubulus di sel otak. Kredit gambar: Pusat Pendidikan Penyakit Alzheimer dan Pusat Referensi / Institut Nasional Penuaan.

Profesor Michele Vendruscolo dari Universitas Cambridge dan rekan penulis menemukan bahwa kolesterol, yang merupakan salah satu komponen utama dinding sel dalam neuron, dapat memicu molekul amiloid-beta menjadi agregat.

Agregasi amyloid-beta akhirnya mengarah pada pembentukan plak amyloid, dalam reaksi berantai beracun yang mengarah pada kematian sel-sel otak.

Sementara hubungan antara amyloid-beta dan penyakit Alzheimer sudah terjalin dengan baik, apa yang membingungkan para peneliti hingga saat ini adalah bagaimana amyloid-beta mulai beragregasi di otak, karena biasanya hadir pada tingkat yang sangat rendah.

Profesor Vendruscolo berkata: "kadar amyloid-beta yang biasanya ditemukan di otak sekitar seribu kali lebih rendah dari yang kita butuhkan untuk mengobservasinya di laboratorium - jadi apa yang terjadi di otak untuk membuatnya menjadi agregat?"

Dengan menggunakan pendekatan kinetik, para peneliti menemukan dalam studi in vitro bahwa keberadaan kolesterol dalam membran sel dapat bertindak sebagai pemicu untuk agregasi amyloid-beta.

"Karena amiloid-beta biasanya hadir dalam jumlah kecil di otak, molekul biasanya tidak menemukan satu sama lain dan tetap bersama," kata para ilmuwan.


"Amyloid-beta menempel pada molekul lipid, bagaimanapun, yang lengket dan tidak larut."

"Dalam kasus penyakit Alzheimer, molekul amyloid-beta menempel pada membran sel lipid yang mengandung kolesterol."

Setelah terjebak berdekatan pada membran sel ini, molekul amyloid-beta memiliki kesempatan lebih besar untuk bersentuhan satu sama lain dan mulai agregat - pada kenyataannya, mereka menemukan bahwa kolesterol mempercepat agregasi amyloid-beta dengan faktor 20 .

Jadi apa, jika ada, yang bisa dilakukan untuk mengendalikan kolesterol di otak?

"Bukan kolesterol itu sendiri yang menjadi masalah," kata Profesor Vendruscolo.

"Pertanyaannya bagi kita sekarang bukanlah bagaimana menghilangkan kolesterol dari otak, tetapi tentang bagaimana mengontrol peran kolesterol dalam penyakit Alzheimer melalui pengaturan interaksinya dengan amyloid-beta."

“Kami tidak mengatakan bahwa kolesterol adalah satu-satunya pemicu untuk proses agregasi, tetapi itu pasti salah satunya.”

Karena tidak larut, saat bepergian menuju tujuannya dalam membran lipid, kolesterol tidak pernah tertinggal dengan sendirinya, baik di dalam darah atau otak: ia harus dibawa berkeliling oleh protein khusus tertentu, seperti ApoE, mutasi yang memiliki sudah diidentifikasi sebagai faktor risiko utama untuk penyakit Alzheimer.

Seiring bertambahnya usia, pembawa protein ini, serta protein lain yang mengontrol keseimbangan, atau homeostasis, kolesterol di otak menjadi kurang efektif.

Pada gilirannya, homeostasis amyloid-beta dan ratusan protein lain di otak rusak.

Dengan menargetkan hubungan baru yang teridentifikasi antara amyloid-beta dan kolesterol, adalah mungkin untuk merancang terapi yang menjaga homeostasis kolesterol, dan homeostasis amiloid-beta, di otak.

“Pekerjaan ini telah membantu kami mempersempit pertanyaan spesifik di bidang penelitian Alzheimer. Kita sekarang perlu memahami secara lebih rinci bagaimana keseimbangan kolesterol dipertahankan di otak untuk menemukan cara-cara untuk menonaktifkan pemicu agregasi amiloid-beta, ”kata Profesor Vendruscolo.

Source :
http://www.sci-news.com/medicine/brain-cholesterol-onset-alzheimers-disease-05988.html

Belum ada Komentar untuk "KOLESTROL DAPAT MEMAINKAN PERAN PENTING DALAM SERANGAN PENYAKIT"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel