MANUSIA NEOLITIK MENGGUNAKAN JAMUR KERING UNTUK MENGHIDUPKAN API

Sekitar 7.000 tahun yang lalu, penduduk permukiman kecil di situs tergenang Neolitik Awal La Draga (Girona, Spanyol) mengeringkan jamur yang tidak dapat dimakan untuk digunakan sebagai sumber cahaya dan api transportasi.

Kesan seorang seniman tentang manusia prasejarah di Eropa.

Situs La Draga terletak di pantai timur Danau Banyoles, 22 mil (35 km) dari Laut Mediterania dan 31 mil (50 km) selatan Pyrenees. Situs ini berhubungan dengan pemukiman terbuka yang luas permukaannya diperkirakan melebihi tiga ekar (15.000 m2).

Dua fase pendudukan (5324-4977 SM dan 5210–4796 SM) dengan tradisi konstruksi yang khas telah didokumentasikan, keduanya disebabkan oleh budaya Neolitik Akhir.

Rekonstruksi kegiatan subsisten menunjukkan ekonomi pertanian yang mapan terutama berdasarkan pada ternak dan budidaya.

"Situs La Draga adalah salah satu contoh luar biasa untuk mempelajari peninggalan arkeologis," kata Dr. Raquel Piqué, peneliti di Universitat Autònoma de Barcelona.

"Meskipun penggunaan api didokumentasikan dengan baik di La Draga, kami belum menemukan bukti bahan yang digunakan untuk menyalakan atau mengangkutnya."


“Data yang dikumpulkan menunjuk ke mayoritas jamur yang diambil dipilih, dibawa ke hutan di sekitar lokasi, dikeringkan dan disimpan, dengan maksud untuk menggunakannya sebagai bahan pengawet. Selain itu, terbukti dalam dua sampel yang kami analisis bahwa mereka digunakan untuk tujuan ini, yang membuktikan hipotesis kami. ”

Ganoderma adspersum tetap berkarbonisasi sebagian; kotak putus-putus menunjukkan daerah hangus dari tubuh buah. Kredit gambar: Berihuete-Azorín et al.

Di La Draga, Dr. Piqué dan koleganya menemukan kembali tubuh buah dari enam spesies jamur: Skeletocutis nivea, Coriolopsis gallica, Daedalea quercina, Daldinia concentrica, Ganoderma adspersum, dan Lenzites warnieri.

"Mampu memulihkan sisa-sisa ini luar biasa, mengingat bahwa konservasi mereka sebagai bahan arkeologi sangat sulit karena kemudahan mereka untuk terurai," kata Dr Antoni Palomo, seorang peneliti di Museum Arkeologi Catalonia.

"Mayoritas jamur yang ditemukan di La Draga adalah polypore dan keduanya dapat tumbuh di batang pohon mati dan parasit hidup," kata para arkeolog.

“Mereka adalah spesies yang tidak dapat dimakan yang secara tradisional digunakan untuk menyalakan api, dan oleh karena itu dikenal sebagai rabuk-jamur.”


"Struktur kayu mereka membuat mereka mudah terbakar dan karena itu ideal untuk memulai dan mengangkut api."

Source :
http://www.sci-news.com/archaeology/neolithic-humans-dried-fungi-fires-05966.html

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel