MENINGKATKAN AKTIFITAS FISIK LEBIH DARI 6 TAHUN DAPAT MENURUNKAN RESIKO GAGAL JANTUNG

Meningkatkan aktivitas fisik ke tingkat yang direkomendasikan selama sedikitnya 6 tahun di usia pertengahan dikaitkan dengan penurunan risiko gagal jantung, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan baru-baru ini di jurnal Circulation. Studi yang sama menemukan bahwa sedikitnya enam tahun tanpa aktivitas fisik di usia pertengahan dikaitkan dengan peningkatan risiko gangguan.

Enam tahun latihan, atau kurang dari itu, mungkin cukup untuk mengubah risiko gagal jantung. Kredit gambar: Skeeze.

Tidak seperti serangan jantung, di mana otot jantung mati, gagal jantung ditandai oleh ketidakmampuan kronis jangka panjang pada jantung untuk memompa cukup darah, atau memompa cukup keras, untuk membawa oksigen yang dibutuhkan ke tubuh.

Penyebab utama rawat inap pada mereka yang berusia di atas 65 tahun, faktor risiko gangguan termasuk tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi, diabetes, merokok, dan riwayat keluarga.

"Populasi orang dengan gagal jantung berkembang karena orang hidup lebih lama dan bertahan dari serangan jantung dan bentuk lain dari penyakit jantung," kata Dr Roberta Florido, dari Pusat Ciccarone Johns Hopkins untuk Pencegahan Penyakit Kardiovaskular.

"Tidak seperti faktor risiko penyakit jantung lainnya seperti tekanan darah tinggi atau kolesterol tinggi, kami tidak memiliki obat khusus yang efektif untuk mencegah gagal jantung, jadi kami perlu mengidentifikasi dan memverifikasi strategi yang efektif untuk mencegah dan menekankan ini kepada publik."

"Ada obat yang digunakan untuk mengobati gagal jantung, seperti beta blocker dan inhibitor ACE, tetapi mereka pada dasarnya adalah obat pencegahan sekunder, bekerja untuk mengurangi beban kerja jantung setelah disfungsi sudah ada."

"Beberapa penelitian menunjukkan bahwa pada umumnya orang yang lebih aktif secara fisik memiliki risiko gagal jantung lebih rendah daripada mereka yang kurang aktif, tetapi sedikit yang diketahui tentang dampak perubahan dalam tingkat latihan dari waktu ke waktu pada risiko gagal jantung."


“Misalnya, jika Anda tidak aktif sebagian besar hidup Anda tetapi kemudian mulai berolahraga di usia paruh baya, apakah itu menurunkan risiko gagal jantung? Atau, jika Anda aktif banyak dari hidup Anda tetapi kemudian berhenti menjadi aktif pada usia paruh baya, apakah itu akan meningkatkan risiko Anda? ”

Untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut, Dr. Florido dan rekan-penulis menggunakan data yang telah dikumpulkan dari 11.351 peserta (usia rata-rata adalah 60 tahun, 57% adalah wanita, dan sebagian besar adalah kulit putih atau Afrika-Amerika) dalam Risiko Atherosclerosis di Komunitas (ARIC) belajar, direkrut dari 1987 hingga 1989.

Para peserta dipantau setiap tahun selama rata-rata 19 tahun untuk kejadian penyakit kardiovaskular seperti serangan jantung, stroke dan gagal jantung menggunakan wawancara telepon, catatan rumah sakit dan sertifikat kematian /

Selain langkah-langkah tersebut, pada kunjungan studi pertama dan ketiga ARIC (enam tahun terpisah), setiap peserta mengisi kuesioner, yang meminta mereka untuk mengevaluasi tingkat aktivitas fisik mereka, yang kemudian dikategorikan sebagai miskin, menengah atau 'direkomendasikan,' selaras dengan pedoman yang dikeluarkan oleh American Heart Association.

Jumlah 'disarankan' setidaknya 75 menit per minggu dengan intensitas yang kuat atau setidaknya 150 menit per minggu latihan intensitas sedang. Satu sampai 74 menit per minggu dengan intensitas yang kuat atau satu hingga 149 menit per minggu latihan moderat per minggu dihitung sebagai aktivitas tingkat menengah. Dan aktivitas fisik memenuhi syarat sebagai 'orang miskin' jika tidak ada latihan sama sekali.

Setelah kunjungan ketiga, 42% peserta (4.733 orang) mengatakan mereka melakukan latihan yang direkomendasikan; 23% (2.594 orang) mengatakan mereka melakukan tingkat menengah; dan 35% (4.024 orang) mengatakan mereka memiliki tingkat aktivitas yang buruk. Dari kunjungan pertama hingga ketiga selama sekitar enam tahun, 24% peserta meningkatkan aktivitas fisik mereka, 22% menurun dan 54% tetap dalam kategori yang sama.

Mereka dengan tingkat aktivitas yang direkomendasikan baik pada kunjungan pertama dan ketiga menunjukkan penurunan risiko gagal jantung terkait tertinggi, sebesar 31% dibandingkan dengan mereka dengan tingkat aktivitas yang secara konsisten buruk.

Risiko gagal jantung menurun sekitar 12% pada 2.702 peserta yang meningkatkan kategori aktivitas fisik mereka dari miskin menjadi menengah atau yang direkomendasikan, atau dari menengah ke yang direkomendasikan, dibandingkan dengan mereka yang memiliki peringkat aktivitas tetap rendah atau sedang.

Sebaliknya, risiko gagal jantung meningkat sebesar 18% pada 2.530 peserta yang melaporkan penurunan aktivitas fisik dari kunjungan satu ke tiga kunjungan, dibandingkan dengan mereka yang secara konsisten merekomendasikan atau tingkat aktivitas menengah.

Selanjutnya, tim menentukan seberapa besar peningkatan latihan, di antara mereka yang awalnya tidak melakukan olahraga, diperlukan untuk mengurangi risiko gagal jantung di masa depan.

Latihan dihitung sebagai METs (setara metabolik), di mana satu MET adalah 1 kilokalori per kilogram per jam. Pada dasarnya, duduk menonton televisi adalah 1 MET, jalan cepat adalah 3 MET, jogging 7 MET, dan lompat tali adalah 10 MET.

Para peneliti menghitung hasil dalam METs kali jumlah menit latihan.

Mereka menemukan bahwa setiap 750 MET menit per minggu peningkatan latihan selama enam tahun mengurangi risiko gagal jantung sebesar 16%. Dan setiap 1.000 menit MET per minggu peningkatan latihan dikaitkan dengan penurunan risiko gagal jantung sebesar 21%.

Source :
http://www.sci-news.com/medicine/physical-activity-risk-heart-failure-06013.html

Belum ada Komentar untuk "MENINGKATKAN AKTIFITAS FISIK LEBIH DARI 6 TAHUN DAPAT MENURUNKAN RESIKO GAGAL JANTUNG"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel