NASA MENEMUKAN PULSAR DI ULRACOMPACT ORBIT

Astronom menggunakan NASA Neutron star Interior Composition Explorer (NICER) telah menemukan bukti bahwa pulsar X-ray millisecond yang disebut IGR J17062–6143 (singkat J17062) berada dalam sistem biner ultracompact. Dalam sistem ini, J17062 dan bintang kerdil putihnya mengorbit pusat massa umum hanya dalam 38 menit.

Tayangan artis ini menggambarkan IGR J17062–6143. Kredit gambar: NASA Space Flight Center Goddard.

J17062, juga diklasifikasikan sebagai SWIFT J1706.6−6146, berjarak sekitar 16.300 tahun cahaya dari Bumi.

Bintang katai putih dalam sistem adalah 'ringan', hanya sekitar 1,5% dari massa Matahari kita. Pulsar jauh lebih berat, sekitar 1,4 kali massa matahari.

Data dari NICER menunjukkan bahwa bintang-bintang J17062 berputar mengelilingi satu sama lain dalam orbit melingkar, yang umum terjadi untuk memperoleh pulsar X-ray milidetik.

Bintang-bintang hanya berjarak sekitar 186.000 mil (300.000 km), kurang dari jarak antara Bumi dan Bulan.

“Jarak antara kita dan pulsar tidak konstan. Ini bervariasi oleh gerakan orbital ini, ”kata pemimpin tim Dr. Tod Strohmayer, astrofisikawan di NASA Goddard Space Flight Center.

“Ketika pulsar lebih dekat, emisi sinar-X membutuhkan sedikit waktu untuk menjangkau kita daripada saat jauh. Penundaan waktu ini kecil, hanya sekitar 8 milidetik untuk orbit J17062, tetapi jauh di dalam kemampuan mesin pulsar yang sensitif seperti NICER. ”

Berdasarkan pasangan periode dan pemisahan orbital yang sangat berbahaya, Dr. Strohmayer dan rekan-penulis berpendapat bahwa bintang kedua adalah kurcaci putih yang miskin hidrogen.

“Tidak mungkin bagi bintang kaya hidrogen, seperti Matahari kita, menjadi pendamping pulsar. Anda tidak dapat memasukkan bintang seperti itu ke orbit yang sangat kecil, ”kata Dr. Strohmayer.

Pengamatan 20 menit sebelumnya oleh Rossi X-ray Timing Explorer NASA (RXTE) pada tahun 2008 hanya mampu menetapkan batas bawah untuk periode orbital J17062.

NICER, yang dipasang di Stasiun Luar Angkasa Internasional pada Juni 2017, telah mampu mengamati sistem untuk jangka waktu yang jauh lebih lama. Pada bulan Agustus, instrumen difokuskan pada J17062 selama lebih dari tujuh jam selama 5,3 hari.

Pengamatan RXTE 2008 dari J17062 menemukan pulsa X-ray berulang 163 kali per detik. Pulsa ini menandai lokasi titik panas di sekitar kutub magnet pulsar, sehingga memungkinkan astronom untuk menentukan seberapa cepatnya berputar. Pulsar J17062 berputar pada sekitar 9.800 putaran per menit.

"Titik panas terbentuk ketika medan gravitasi bintang neutron yang kuat menarik material menjauh dari teman bintang - di J17062, dari bintang katai putih - di mana ia mengumpulkan ke dalam akresi disk," para astronom menjelaskan.

“Materi di cakram spiral ke bawah, akhirnya membuat jalan ke permukaan. Bintang-bintang neutron memiliki medan magnet yang kuat, sehingga materi tersebut mendarat di permukaan bintang secara tidak merata, berjalan di sepanjang medan magnet ke kutub magnet tempat ia menciptakan titik panas. ”

“Deretan konstan dari gas yang jatuh menyebabkan bertambahnya pulsar untuk berputar lebih cepat. Ketika mereka berputar, hot spot masuk dan keluar dari pandangan instrumen X-ray seperti NICER, yang merekam fluktuasi. Beberapa pulsar berputar lebih dari 700 kali per detik. ”

Source :
http://www.sci-news.com/astronomy/nasas-nicer-pulsar-ultracompact-orbit-05995.html

Belum ada Komentar untuk "NASA MENEMUKAN PULSAR DI ULRACOMPACT ORBIT"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel