NASA MENGUNGKAP HASIL BARU DARI PLANET JUPITER

Pada tanggal 27 Juni 1996, pesawat ruang angkasa Galileo NASA membuat flyby pertama manusia dari Ganymede, bulan terbesar Jupiter, menemukan bahwa itu adalah satu-satunya bulan yang diketahui memiliki medan magnet yang dihasilkan secara internal. Seperti di Bumi, medan magnet Ganymede memproyeksikan gelembung magnetik di sekitarnya yang disebut magnetosfer. Galileo membawa paket yang disebut Plasma Subsystem (PLS) yang dirancang untuk mengukur partikel bermuatan. Meskipun PLS mengumpulkan data selama flyby, hasilnya tidak pernah dipublikasikan. Membangkitkan perangkat lunak penerbangan asli, Glyn Collinson dari NASA Goddard Space Flight Center dan rekannya memproses data Galileo PLS dan menyajikannya untuk pertama kalinya.

Ganymede, lebih besar daripada Merkurius dan Pluto, memiliki permukaan es yang berbintik-bintik dengan kawah muda yang cerah di atas campuran medan yang lebih tua, lebih gelap, dan lebih kawah yang dipenuhi dengan alur dan punggung; fitur melingkar besar di kanan atas, yang disebut Galileo Regio, adalah wilayah kuno yang tidak diketahui asalnya; Ganymede diduga memiliki lapisan lautan yang mengandung lebih banyak air daripada Bumi dan mungkin mengandung kehidupan; seperti Bulan Bumi, Ganymede memiliki wajah yang sama terhadap planet pusatnya, dalam hal ini Jupiter; gambar ini diambil sekitar 20 tahun yang lalu oleh NASA Galileo probe, yang mengakhiri misinya dengan menyelam ke atmosfer Jupiter pada tahun 2003; saat ini, pesawat ruang angkasa Juno NASA mengorbit Jupiter dan sedang mempelajari struktur internal planet raksasa, di antara banyak atribut lainnya. Kredit gambar: NASA / JPL / Galileo probe.

Kami sekarang akan kembali lebih dari 20 tahun kemudian untuk melihat kembali beberapa data yang tidak pernah dipublikasikan dan menyelesaikan cerita. Kami menemukan ada satu bagian utuh yang tidak diketahui siapa pun, ”kata Dr Collinson.

Diterbitkan dalam jurnal Geophysical Research Letters, hasil baru menunjukkan adegan badai: partikel-partikel melesat dari permukaan es bulan sebagai akibat dari hujan plasma yang masuk, dan aliran kuat plasma mendorong antara Jupiter dan Ganymede karena peristiwa magnetik eksplosif yang terjadi antara lingkungan magnetik dua tubuh.

Observasi ini bisa menjadi kunci untuk membuka kunci rahasia bulan, seperti mengapa aurora Ganymede begitu cerah.

“Kita tahu bahwa magnetosfer Bumi adalah kunci untuk mempertahankan kehidupan di planet kita, karena itu membantu melindungi planet kita dari radiasi yang berasal dari luar angkasa,” Dr. Collinson dan rekan-penulis menjelaskan.

"Beberapa orang berpikir bahwa magnetosfer Bumi juga penting untuk pengembangan awal kehidupan, karena radiasi berbahaya ini dapat mengikis atmosfer kita."

"Mempelajari magnetospheres di seluruh Tata Surya tidak hanya membantu kita belajar tentang proses fisik yang mempengaruhi lingkungan magnet di sekitar Bumi, ini membantu kita memahami atmosfer di sekitar dunia yang berpotensi dihuni lainnya, baik di Tata Surya kita sendiri maupun di luar."

Magnetosfer Ganymede menawarkan kesempatan untuk menjelajahi lingkungan magnetik unik yang terletak di dalam magnetosfer Jupiter yang jauh lebih besar. Terletak di sana, itu terlindung dari angin matahari, membuat bentuknya berbeda dari magnetospheres lain di Tata Surya.

Biasanya, magnetospheres dibentuk oleh tekanan partikel angin surya supersonik yang mengalir melewatinya. Tapi di Ganymede, plasma yang bergerak relatif lebih lambat di sekitar Jupiter memahat magnetosfer bulan menjadi bentuk seperti tanduk panjang yang membentang di depan bulan ke arah orbitnya.

Terbang melewati Ganymede, Galileo terus-menerus dilempari oleh partikel berenergi tinggi.

Partikel plasma dipercepat oleh magnetosfer Jovian, terus menerus menghujani tiang Ganymede, di mana medan magnet menyalurkannya ke permukaan.

Analisis baru dari data Galileo PLS menunjukkan plasma terlempar dari permukaan es bulan karena hujan plasma yang masuk.

“Ada partikel-partikel ini terbang keluar dari daerah kutub, dan mereka dapat memberi tahu kami sesuatu tentang atmosfer Ganymede, yang sangat tipis. Itu juga dapat memberi tahu kami tentang bagaimana bentuk aurora Ganymede, ”kata rekan penulis Dr. Bill Paterson, juga dari Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA.

Infografis ini menggambarkan magnetosfer Ganymede. Kredit gambar: Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA / Mary Pat Hrybyk-Keith.

Ganymede memiliki aurora, atau cahaya utara dan selatan, sama seperti Bumi. Namun, tidak seperti planet kita, partikel-partikel yang menyebabkan aurora Ganymede berasal dari plasma yang mengelilingi Jupiter, bukan angin matahari.

Ketika menganalisis data, tim melihat bahwa selama terbang lintas Ganymede pertama, Galileo bersilangan tepat di wilayah aurora Ganymede, sebagaimana dibuktikan oleh ion yang diamati menghujani ke permukaan topi kutub bulan.

Dengan membandingkan lokasi di mana ion jatuh diamati dengan data dari NASA / ESA Hubble Space Telescope, para peneliti mampu mencatat lokasi akurat zona aurora, yang akan membantu mereka memecahkan misteri, seperti apa yang menyebabkan aurora.

Ketika melaju di sekitar Jupiter, Galileo juga kebetulan terbang tepat melalui peristiwa eksplosif yang disebabkan oleh kekusutan dan gertakan garis medan magnet.

Peristiwa ini, disebut rekoneksi magnetik, terjadi di magnetosfer di seluruh Tata Surya kita.

Untuk pertama kalinya, Galileo mengamati arus kuat dari plasma mendorong antara Jupiter dan Ganymede karena peristiwa rekoneksi magnetik terjadi antara dua magnetosfer. Diperkirakan bahwa pompa plasma ini bertanggung jawab untuk membuat aurora Ganymede luar biasa cerah.


Studi masa depan dari data PLS dari pertemuan itu mungkin belum memberikan wawasan baru yang terkait dengan lautan bawah permukaan yang sebelumnya ditentukan ada di bulan menggunakan data dari Galileo dan Hubble.

Source :
http://www.sci-news.com/space/galileos-flyby-ganymede-05963.html

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel