PENELITI TEMUKAN SPESIES TIKUS BARU DI FILIPINA

Sebuah tim ahli biologi internasional dari Amerika Serikat dan Jerman telah menemukan spesies baru tikus yang hidup di area hutan di Mt. Mantalingahan, gunung di Pulau Palawan di Filipina.

Sebuah ilustrasi dari Tikus lumut Palawan (muscorum Palawanosorex). Kredit gambar: Velizar Simeonovski, Field Museum of Natural History.

Dinamakan tikus Palawan lumut (Palawanosorex muscorum), spesies baru ini pertama kali ditemukan pada tahun 2007 oleh almarhum Danilo ‘Danny’ Balete, pemimpin survei lapangan dan rekan penelitian di Field Museum of Natural History di Chicago, IL.

Tikus itu memiliki moncong yang langsing dan runcing dan mantel gelap. Tidak seperti tikus lainnya, ekornya ditutupi bulu lebat daripada skala yang terlihat.

Dengan kaki depan yang lebar dan cakar yang panjang, Palawan lumut shrew menggali melalui humus untuk mencari camilan favoritnya: cacing tanah.

Para peneliti menganalisis ciri-ciri anatomi ini untuk menentukan bahwa lumut Tikus Palawan adalah spesies yang berbeda.

“Filipina adalah tempat yang sangat panas bagi keanekaragaman hayati mamalia yang menemukan tikus Palman lumut tidak benar-benar mengejutkan kita,” kata pemimpin tim Dr. Larry Heaney, Negaunee Kurator Mamalia di Larry Heaney, Negaunee Kurator Mamalia di Museum Lapangan di Chicago.

"Dalam banyak hal, menemukan spesies ini persis seperti yang kami harapkan."

"Ini memberikan beberapa petunjuk tentang bagaimana mamalia kecil telah berevolusi dan bergerak di antara Asia dan Afrika," tambah anggota tim Dr. Jacob Esselstyn, dari Museum of Natural Science di Louisiana State University.

“Dengan kata lain, Tikus lumut lumut mungkin bisa membantu kita mengetahui bagaimana banyak spesies mamalia di Filipina ada di sana.”


Rumah singgah Palawan lumut adalah sarang di dalam sarang. Mt. Mantalingahan adalah habitat bagi tiga spesies mamalia unik, termasuk tikus.

"Ada seluruh negara yang tidak memiliki tiga spesies mamalia yang unik - jadi di sana ada tiga spesies di satu gunung, di satu pulau, di satu negara benar-benar sesuatu," kata Dr. Heaney.

“Di luar implikasi ekonomi dari penemuan kumbang, kami berharap spesies baru ini memicu kegembiraan di kalangan komunitas ilmiah Filipina dan internasional, yang pada gilirannya dapat membantu mendorong upaya penelitian, konservasi, dan advokasi.”

"Orang-orang di dunia bersemangat tentang hal-hal keren yang hidup di negara mereka," tambahnya.

“Fakta bahwa Filipina adalah hotspot yang unik untuk keragaman mamalia adalah sesuatu yang harus disadari orang, sesuatu yang dapat membuat orang merasa bangga.”

Source :
http://www.sci-news.com/biology/new-species-shrew-philippines-05986.html

Belum ada Komentar untuk "PENELITI TEMUKAN SPESIES TIKUS BARU DI FILIPINA"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel