PENEMUAN PERALATAN BATU DAN TULANG BINATANG DI FILIPINA

Sebuah tim ilmuwan internasional telah menemukan 57 peralatan batu dan tulang binatang yang dibantai di Kalinga di Lembah Cagayan di utara Luzon, pulau terbesar dan paling utara di Filipina.

Archaic hominins. Image credit: Ninara / CC BY 2.0.

Bersama dengan kerangka lengkap filem Rhinoceros yang sudah punah, menunjukkan tanda-tanda jelas telah disembelih, tim menemukan enam inti, 49 serpihan dan dua batu palu yang mungkin.

Beberapa tulang Rhinoceros philippinensis memiliki bekas luka dan tulang humerus kiri dan kanan menunjukkan tanda-tanda dipukul dengan batu palu, kemungkinan untuk mendapatkan akses ke sumsum. Fosil lain yang ditemukan di situs Kalinga termasuk stegodon, rusa coklat Filipina, kura-kura air tawar dan biawak.

Fosil dan alat-alat batu ditemukan di tanah liat bertanggal antara 777.000 dan 631.000 tahun yang lalu.

Kesimpulan ini dicapai dengan menggabungkan beberapa metode penanggalan, yang menegaskan bahwa pembantaian badak terjadi sekitar 700.000 tahun yang lalu.

"Kalinga menemukan mengubah pemahaman kita tentang kolonisasi hominin Filipina," kata para peneliti.

"Bukti paling awal dari hominin di daerah sebelum penelitian ini adalah tulang kaki berusia 67.000 tahun yang ditemukan di Gua Callao di dekatnya."

Temuan-temuan itu menunjukkan penyebaran hominin pramodern melalui wilayah itu terjadi beberapa kali, dan bahwa Filipina mungkin memainkan peran sentral.

“Sangat mungkin bahwa manusia purba ini menyebar melalui Pulau Asia Tenggara dari utara ke selatan - dengan Luzon sebagai salah satu batu loncatan - mengikuti arus lautan selatan dan akhirnya mencapai Flores untuk membangkitkan populasi leluhur yang menyebabkan Homo floresiensis , ”Kata anggota tim Dr. Gerrit van den Bergh, seorang peneliti dengan Pusat Sains Arkeologi di Universitas Wollongong, Australia.

"Hipotesis kami adalah nenek moyang Homo floresiensis berasal dari utara, daripada bepergian ke timur melalui Jawa dan Bali."

Artefak batu dari Kalinga, Luzon, Filipina. Kredit gambar: Ingicco et al, doi: 10.1038 / s41586-018-0072-8.

Sampai saat ini, diyakini bahwa Luzon dan pulau-pulau Wallacea lainnya (pulau-pulau di sebelah timur Garis Wallace, yang terpisah dari Asia dan dari Australia oleh air dalam) tidak dapat dijangkau oleh hominin pramodern karena dianggap tidak t memiliki perahu (pulau di sebelah barat Jalur Wallace bergabung ke daratan ketika permukaan air laut lebih rendah).

Namun, penemuan Homo floresiensis di pulau Flores Indonesia pada tahun 2003 dan penemuan-penemuan yang lebih baru di Sulawesi yang berdekatan menunjukkan bahwa hominin berada di Wallacea sejak awal.

Baru-baru ini ditemukan bukti bahwa nenek moyang Homo floresiensis berada di Flores pada 700.000 tahun yang lalu, sekitar waktu yang sama hominin hadir di Luzon.

"Penyebaran fauna melalui pulau Wallacean mendukung teori kolonisasi hominin dari utara," kata Dr. van den Bergh.

“Jika Anda melihat fosil dan fauna baru-baru ini Anda melihat bahwa ada pemiskinan sewaktu Anda pergi dari utara ke selatan: (i) di Luzon Anda menemukan fosil stegodon, gajah, tikus raksasa, badak, rusa, reptil besar, dan sejenisnya. kerbau air; (ii) di Sulawesi, fauna fosil sudah dimiskinkan; tidak ada bukti adanya badak atau rusa yang pernah masuk ke sana; (iii) kemudian di Flores, Anda hanya memiliki stegodons, Komodo, manusia dan tikus raksasa, itu saja. ”

"Jika hewan-hewan mencapai pulau-pulau ini secara kebetulan, dengan memasuki lautan dan mengikuti arus di selatan, maka Anda akan mengharapkan lebih jauh ke selatan, Anda pergi lebih sedikit spesies yang akan Anda temukan - dan itulah yang kami lihat."

While it’s possible, if unlikely, that the first human colonizers of the Philippines were able to construct simple rafts, the team believes they more likely arrived by accident.

“They may have been caught in a tsunami and carried out to sea — those kinds of freak, random events are probably responsible for these movements of humans and animals,” Dr. van den Bergh said.

“This region is tectonically active so tsunamis are common and there are big ones every hundred years or so.”

Aside from the fact they made stone tools, the scientists know very little about the people who butchered Rhinoceros philippinensis at Kalinga.

“They were probably closely related to Homo erectus, and most likely the ancestors of the human found in Callao Cave — modern humans aren’t believed to have arrived in the Philippines until around 50,000 years ago,” Dr. van den Bergh said.

Source :

Belum ada Komentar untuk "PENEMUAN PERALATAN BATU DAN TULANG BINATANG DI FILIPINA"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel