PENEMUAN SPESIES PAUS PURBA YANG BERENANG DI PERAIRAN ARTARTIKA

Penemuan Llanocetus denticrenatus - spesies paus purba yang berenang di perairan Antartika 34 juta tahun lalu, selama periode yang disebut Eosen - telah membuka jalan bagi pengetahuan baru tentang evolusi paus balin (Mysticeti).

Rekonstruksi Llanocetus denticrenatus yang hidup. Kredit gambar: Carl Buell.

Paus balin adalah hewan terbesar di Bumi, berkat kemampuan mereka untuk menyaring sejumlah besar mangsa kecil dari air laut menggunakan baleen seperti sisir di mulut mereka.

Tetapi bukti baru, berdasarkan analisis tengkorak Llanocetus denticrenatus (paus baleen tertua kedua yang diketahui sampai saat ini), menunjukkan bahwa paus awal memiliki gusi yang berkembang dengan baik, tetapi tidak ada balin.

“Llanocetus denticrenatus adalah kerabat kuno dari raksasa lembut modern kita, seperti paus bungkuk dan biru. Tidak seperti mereka, bagaimanapun, itu memiliki gigi, dan mungkin adalah predator yang tangguh, ”kata Dr Felix Marx, ahli paleontologi dari Royal Belgian Institute of Natural Sciences.

“Hingga baru-baru ini, ada anggapan bahwa makan saringan pertama kali muncul ketika ikan paus masih memiliki gigi. Llanocetus denticrenatus menunjukkan bahwa ini tidak terjadi, ”tambah Dr. R. Ewan Fordyce, dari Universitas Otago, Selandia Baru.

Seperti paus modern, Llanocetus denticrenatus memiliki lekukan khas di atap mulutnya, yang biasanya mengandung pembuluh darah yang memasok baleen.

Namun, pada paus purba, alur-alur itu mengelompok di sekitar soket gigi, di mana balin akan sia-sia dan berisiko hancur.

“Alih-alih filter, tampaknya Llanocetus denticrenatus hanya memiliki gusi besar dan, menilai dari cara giginya yang dikenakan, terutama diberi makan oleh mangsa besar yang menggigit. Meski begitu, itu sangat besar: pada total panjang tubuh sekitar 8 m, itu saingan beberapa paus hidup dalam ukuran, "kata Dr Marx.

Temuan menunjukkan bahwa gusi besar pada ikan paus seperti Llanocetus denticrenatus secara bertahap menjadi lebih kompleks selama waktu evolusi dan, akhirnya, memunculkan baleen.

Transisi yang mungkin terjadi hanya setelah gigi sudah hilang dan paus telah beralih dari menggigit untuk mengisap mangsa kecil - seperti banyak ikan paus dan lumba-lumba sekarang.

Para penulis penelitian menunjukkan bahwa baleen kemungkinan besar muncul sebagai cara untuk menjaga mangsa kecil di dalam mulut dengan lebih efektif.

"Raksasa laut modern kita mungkin lembut, tetapi nenek moyang mereka tidak ada apa-apanya," kata Dr. Marx.


"Llanocetus denticrenatus adalah predator besar dan ganas dan mungkin memiliki sedikit kesamaan dengan bagaimana paus modern berperilaku."

Source :
http://www.sci-news.com/paleontology/llanocetus-denticrenatus-05997.html

Belum ada Komentar untuk "PENEMUAN SPESIES PAUS PURBA YANG BERENANG DI PERAIRAN ARTARTIKA"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel