PENGAMATAN TERHADAP PANDANGAN DUNIA FILOSOFIS REALISME LOKAL EINSTEIN

Sebuah tes Bell, dinamakan untuk fisikawan Irlandia Utara John Stewart Bell, adalah uji coba secara acak yang membandingkan pengamatan terhadap pandangan dunia filosofis realisme lokal, di mana sifat-sifat dunia fisik adalah independen dari pengamatan kami terhadap mereka dan tidak ada sinyal yang berjalan lebih cepat daripada cahaya. Pada 30 November 2016, lebih dari 100.000 orang berkontribusi pada apa yang disebut BIG Bell Test. Dengan menggunakan perangkat yang terhubung ke internet, relawan menghasilkan lebih dari 90 juta pilihan biner, yang diarahkan melalui platform web yang skalabel ke 12 laboratorium, tempat eksperimen menguji realisme lokal menggunakan foton, atom tunggal, ensemble atom, dan perangkat superkonduktor. Hasilnya dilaporkan dalam jurnal Nature.

Gambar ini menunjukkan pengaturan percobaan. Kredit gambar: Grup Jian-Wei Pan.

“BIG Bell Test adalah proyek yang sangat menantang dan ambisius,” kata Dr. Carlos Abellán, seorang peneliti di Institut de Ciencies Fotoniques di Institut Sains dan Teknologi Barcelona di Spanyol.

"Kedengarannya sangat sulit pada hari nol, tetapi menjadi kenyataan melalui upaya puluhan ilmuwan yang bergairah, komunikator sains, jurnalis dan media, dan terutama puluhan ribu orang yang berkontribusi pada percobaan selama 30 November 2016."

Dalam uji Bell, pasangan partikel yang terjerat seperti foton dihasilkan dan dikirim ke lokasi yang berbeda, di mana sifat partikel seperti warna foton atau waktu kedatangan diukur.

Jika hasil pengukuran cenderung setuju, terlepas dari properti mana yang kita pilih untuk diukur, itu menyiratkan sesuatu yang sangat mengejutkan: pengukuran satu partikel secara langsung mempengaruhi partikel lain (meskipun jauh), atau bahkan orang asing, sifat-sifatnya tidak pernah benar-benar ada. , melainkan diciptakan oleh pengukuran itu sendiri.

Ada kemungkinan yang bertentangan dengan realisme lokal, pandangan dunia Einstein tentang alam semesta yang terlepas dari pengamatan kami, di mana tidak ada pengaruh yang dapat berjalan lebih cepat daripada cahaya.

BIG Bell Test meminta sukarelawan untuk memilih pengukuran, untuk menutup apa yang disebut 'celah kebebasan memilih' - kemungkinan bahwa partikel itu sendiri mempengaruhi pilihan pengukuran. Pengaruh semacam itu, jika ada, akan membatalkan tes; itu akan seperti memungkinkan siswa untuk menulis soal-soal ujian mereka sendiri.


Celah ini tidak dapat ditutup dengan memilih dengan dadu atau generator nomor acak, karena selalu ada kemungkinan bahwa sistem fisik ini dikoordinasikan dengan partikel terjerat.

Pilihan manusia memperkenalkan elemen kehendak bebas, dimana orang dapat memilih secara independen dari apa pun yang mungkin dilakukan partikel.

Para peserta BIG Bell Test mengkontribusikan urutan tak terduga dari nol dan satu (bit) melalui permainan video online.

Bit-bit itu diarahkan ke eksperimen state-of-the-art di Brisbane, Shanghai, Wina, Roma, Munich, Zurich, Nice, Barcelona, ​​Buenos Aires, Concepción Chile dan Boulder Colorado, di mana mereka digunakan untuk mengatur sudut polarizer dan elemen laboratorium lain untuk menentukan bagaimana partikel terjerat diukur.

Para peserta berkontribusi dengan 97.347.490 bit, memungkinkan uji kuat realisme lokal, serta eksperimen lain pada realisme dalam mekanika kuantum.

Hasil yang diperoleh sangat tidak setuju pandangan dunia Einstein, menutup celah kebebasan-pilihan untuk pertama kalinya, dan menunjukkan beberapa metode baru dalam studi keterjeratan dan realisme lokal.

Masing-masing dari 12 laboratorium melakukan percobaan yang berbeda, untuk menguji realisme lokal dalam sistem fisik yang berbeda dan untuk menguji konsep lain yang terkait dengan realisme.

“Tim kami mengeksplorasi ketidaksetaraan Bell dengan masukan keacakan parsial yang sempurna,” kata peneliti dari Pusat CAS untuk Keunggulan dan Pusat Inovasi Sinergis dalam Informasi Quantum dan Fisika Quantum di Universitas Sains dan Teknologi China (CAS-USTC).

“Menganalisis angka acak yang disumbangkan oleh sukarelawan, kita mungkin menemukan angka acak manusia tidak sepenuhnya acak, dan cenderung menghasilkan pola. Namun, keacakan yang dihasilkan manusia sangat menarik karena unsur kehendak bebas manusia. ”

“Keacakan yang sebenarnya, yang tidak dikendalikan oleh variabel tersembunyi, ada di antara pilihan manusia. Hebatnya, ia mampu mengatakan seberapa baik variabel tersembunyi harus mengendalikan pilihan manusia. ”

“Hal ini dimungkinkan dengan menggunakan jenis ketimpangan Bell yang khusus, ketidaksetaraan lokal tergantung pengukuran (MDL).”

Dalam percobaan, laser pompa 780 nm terfokus pada kristal fosfat potassium titanyl (PPKTP) secara berkala untuk membuat pasangan foton pada 1560 nm melalui konversi parametrik spontan. Pasangan photon down-conversion mengganggu pada pemecah berkas polarisasi (PBS) dalam pengaturan berbasis Sagnac untuk membuat pasangan terjerat.

Keadaan terjerat disesuaikan untuk menjadi negara terjerat khusus non-maksimum untuk ketidaksetaraan.

“Pasangan foton kemudian dikirim ke dua stasiun pengukuran yang berjarak 90 m untuk pengukuran. Pemisahan spasial ini memastikan pengukuran di laboratorium Alice tidak akan memengaruhi di lab Bob, dan sebaliknya, ”kata para ilmuwan.

"Angka-angka acak yang disumbangkan oleh para peserta mengontrol sel Pockels untuk mengatur dasar pengukuran untuk setiap pasang foton."

"Foton akhirnya terdeteksi dengan superkonduktor nanowire detektor foton tunggal."

Pelanggaran terhadap ketidaksetaraan MDL Bell memberikan batas keikutsertaan manusia input untuk mengesampingkan realisme lokal. Dengan sekitar 80 Mb nomor acak yang disumbangkan oleh sukarelawan, pelanggaran ketidaksetaraan MDL Bell diputuskan menjadi l = 0,10 ± 0,05.

"Meskipun ada banyak percobaan uji Bell, celah 'kehendak bebas' masih belum ditutup," kata Profesor Jian-Wei Pan, seorang peneliti di CAS-USTC.

“Percobaan ini sangat menarik dan penting untuk dicoba. Di masa depan, dengan bantuan stasiun luar angkasa, seseorang dapat menutup celah 'kolaps lokalitas' dan 'kehendak bebas' dalam satu eksperimen. "

Source :
http://www.sci-news.com/physics/einsteins-principle-local-realism-big-bell-test-05998.html

Belum ada Komentar untuk "PENGAMATAN TERHADAP PANDANGAN DUNIA FILOSOFIS REALISME LOKAL EINSTEIN"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel