SEBUAH FENOMENA MENARIK DARI DUA OBJEK FISIKA

Keterikatan - sebuah fenomena yang menarik di mana dua objek yang jauh dapat memanifestasikan korelasi, bahkan jika mereka jauh dari satu sama lain - kini telah menjadi kenyataan dalam objek skala makroskopik.

Ilustrasi drumhead kecil yang disiapkan pada chip silikon yang digunakan dalam percobaan; drumhead bergetar pada frekuensi ultrasound tinggi, dan keadaan kuantum aneh yang diprediksi oleh Einstein diciptakan dari getaran. Kredit gambar: Petja Hyttinen & Olli Hanhirova, ARKH Architects / Aalto University.

Dalam sebuah makalah yang diterbitkan dalam edisi 25 April 2018 jurnal Nature, Profesor Aashish Clerk dari Universitas Chicago dan rekan-rekannya menjelaskan bagaimana mereka berhasil melibatkan barangkali barang-barang terbesar, dengan total 20 mikron.

"Memanfaatkan properti misterius yang disebut Albert Einstein 'aksi seram di kejauhan' adalah langkah penting untuk mengeksploitasi kuantum kuantum untuk teknologi seperti jenis sensor atau komputer baru," kata fisikawan.

“Keterikatan bukan hanya rasa ingin tahu akademis; itu juga sesuatu yang dapat Anda gunakan sebagai dasar untuk melakukan hal yang bermanfaat dengan mekanika kuantum, ”tambah Profesor Clerk.

Status terjerat biasanya sangat rapuh - terutama ketika mereka melibatkan objek besar. Jadi, Profesor Clerk dan rekannya, Dr. Matt Woolley dari Universitas New South Wales, mengembangkan proposal teoritis untuk bagaimana menjaga gerakan benda-benda besar terjerat.


Pendekatan mereka melibatkan penggabungan benda-benda ke sirkuit yang dirancang khusus terbuat dari logam superkonduktor - bahan khusus yang dapat memiliki hambatan listrik nol, yang berarti bahwa ia melakukan listrik dengan sempurna.

Sirkuit ini bertindak untuk menjaga dua objek dalam keadaan kuantum yang terjerat khusus: ketika mereka terganggu dan mengancam untuk jatuh keluar dari keselarasan, sirkuit menyenggol dua objek kembali ke keadaan terjerat.

Peneliti Universitas Aalto, Dr. Mika Sillanpää dan kelompoknya mengemukakan gagasan tersebut untuk diuji.

Fisikawan menggunakan sirkuit untuk melibatkan gerakan dua lempengan aluminium, masing-masing bergetar seperti drumhead kecil.

Tidak hanya berhasil, tetapi mereka mampu menjaga pelat-pelat itu terjerat selama beberapa jam.

“Tubuh yang bergetar dibuat untuk berinteraksi melalui sirkuit microwave superkonduktor,” kata Dr. Sillanpää.


"Medan elektromagnetik di sirkuit digunakan untuk menyerap semua gangguan termal dan hanya meninggalkan getaran mekanika kuantum."

"Di masa depan, kami akan berusaha untuk teleport getaran mekanis," tambah Dr Caspar Ockeloen-Korppi, juga dari Universitas Aalto.

"Dalam teleportasi kuantum, sifat tubuh fisik dapat ditransmisikan melintasi jarak sewenang-wenang menggunakan saluran 'aksi seram di kejauhan'."

"Melihat ke masa depan, ada banyak minat dalam menggunakan benda-benda mekanik dalam rezim kuantum untuk aplikasi," kata Profesor Clerk.

"Ini termasuk jenis sensor baru yang kuat, dengan aplikasi potensial mulai dari cara baru untuk melihat ke dalam tubuh manusia ke metode yang lebih baik untuk mendeteksi riak gelombang gravitasi dari bintang-bintang jauh dan lubang hitam."

"Benda mekanik seperti itu juga bisa menjadi cara yang kuat untuk mengintegrasikan sistem yang berbeda untuk membentuk komputer kuantum atau jaringan kuantum."


"Gerakan mekanis bisa menjadi semacam 'bis' untuk informasi kuantum."

Source :
http://www.sci-news.com/physics/macroscopic-scale-entanglement-05960.html

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel