SERPIHAN BATU API YANG BERUSIA 35.000 TAHUN YANG DITEMUKAN DI UKRAINA

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal PLoS ONE, serpihan batu api berusia 35.000 tahun yang ditemukan di situs Paleolitik Tengah di Crimea, Ukraina, kemungkinan diukir secara simbolis oleh tangan terampil Neanderthal.

Serpihan batu api berukir dari situs Kiik-Koba, Crimea, Ukraina; panah menunjukkan titik benturan. Batang skala - 1 cm. Kredit gambar: Majkić et al, doi: 10.1371 / journal.pone.0195049.

Benda-benda terukir adalah petunjuk penting bagi sejarah budaya dan kognisi manusia.

Sayatan pada korteks - lapisan luar yang lembut - alat-alat batu diketahui dari situs Paleolitik Tengah dan Bawah di Eropa dan Timur Tengah.

Namun, bisa sulit untuk menentukan tindakan yang menciptakan sayatan: apakah itu merupakan goresan yang tidak disengaja atau ukiran yang disengaja?

Untuk mengatasi masalah ini, Dr. Ana Majkic dari Universitas Bordeaux, Prancis, dan rekan-rekannya dari University of Bergen, Norwegia, dan NASU Institute of Archaeology, Ukraina, menciptakan kerangka interpretatif yang memungkinkan para ilmuwan untuk mengklasifikasikan struktur dan pola korteks yang diukir dan periksa silang atribut ini dengan daftar kemungkinan tindakan kausal.

Para peneliti menguji metodologi mereka dengan serpihan batu api berukir dari Kiik-Koba, sebuah situs kunci budaya Mousterian di Krimea.


"Ditemukan pada tahun 1924 oleh Gleb Bonch-Osmolovsky, Kiik-Koba adalah situs gua besar yang terletak 7 km di selatan kota Zuya, distrik Belogorsk, di tepi kanan sungai Zuya, pada ketinggian 512 m di atas permukaan laut dan 90 m di atas tepi sungai, ”kata mereka.

"Kiik-Koba terkenal sebagai situs Mousterian Eropa Timur pertama yang telah menghasilkan sisa-sisa Neanderthal."

"Objek yang dianalisis dalam penelitian ini memiliki dimensi berikut: panjang - 35,86 mm, lebar - 18,14 mm, ketebalan - 5,75 mm, dan disimpan di NASU Institute of Archaeology di Kiev, Ukraina."

Setelah pemeriksaan mikroskopis dari garis berlekuk pada serpihan Kiik-Koba, tim menyimpulkan bahwa sayatan merupakan ukiran yang disengaja yang akan membutuhkan keterampilan motorik halus dan perhatian terhadap detail.

"Ukiran ini tampaknya dibuat dengan maksud simbolis atau komunikatif," kata Dr Majkic dan rekan-penulis.

“Jika interpretasi ini benar, serpihan berukir ini akan bergabung dengan daftar tanda-tanda yang semakin banyak yang Neanderthal terlibat dalam kegiatan simbolis.”

"Ini memiliki implikasi untuk pertanyaan kapan dan berapa kali ekspresi budaya semacam ini telah berevolusi di antara populasi hominin."

“Kami berharap untuk mengasah kerangka kami lebih lanjut untuk digunakan dengan artefak dari berbagai usia dan konteks budaya.”

Source :
http://www.sci-news.com/archaeology/engraved-flint-flake-crimea-ukraine-05975.html

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel