STUDI BARU MENGHANCURKAN KERAGUAN TENTANG TEORI-TEORI YANG DITERIMA SAAT INI DARI FORMASI BINTANG

Sebuah tim astronom internasional telah menemukan bahwa asumsi yang dipegang lama tentang hubungan antara massa debu dan gas pembentuk bintang dan massa bintang itu sendiri mungkin tidak sesederhana yang dipikirkan para ilmuwan. Pekerjaan mereka diterbitkan dalam jurnal Nature Astronomy.

Wilayah bintang-pembentukan aktif W43-MM1, seperti yang diamati menggunakan ALMA: 1,3 mm emisi kontinum debu dianggap untuk melacak kepadatan kolom gas, mengungkapkan filamen berkepadatan tinggi dan inti tertanam; elips menguraikan batas-batas inti (setengah maksimum); massa inti span kisaran 1 hingga 100 massa matahari dan karenanya dapat diharapkan untuk menelurkan bintang dengan massa dari 0,4 hingga lebih dari 40 massa matahari; semua core ditampilkan; elips yang di-hash menunjukkan identifikasi yang paling kuat. Kredit gambar: Motte dkk.

Alasan yang mendasari mengapa bintang akhirnya tumbuh ke massa tertentu telah membingungkan para astronom selama bertahun-tahun.

Diperkirakan bahwa massa bintang sebagian besar bergantung pada struktur aslinya - yang dikenal sebagai inti pembentuk bintang - dari mana bintang dilahirkan.

Dalam pembibitan bintang di seluruh alam semesta, awan-awan molekuler besar mulai runtuh dan bergumpal bersama di bawah pengaruh gravitasi untuk menciptakan inti pembentuk bintang. Di dalam inti padat inilah material mulai runtuh dan memanas hingga suhu yang cukup panas untuk mempertahankan fusi nuklir, dari mana bintang mulai tumbuh.

Pengamatan dari dalam Galaksi Bima Sakti kita telah menunjukkan bahwa ada hubungan antara massa inti pembentuk bintang dan massa bintang yang akhirnya bertelur, dan bahwa ada pola distribusi yang umum di seluruh.


Sebagai contoh, pengamatan menunjukkan relatif sedikit bintang yang lebih masif daripada Matahari, dan bahwa bintang solar-massa relatif melimpah. Distribusi ini juga menunjukkan bahwa bintang-bintang yang agak lebih kecil dari Matahari bahkan lebih umum, tetapi bintang-bintang dengan massa jauh lebih kecil kurang umum.

Pertanyaan yang masih ada di antara para astronom adalah apakah mereka akan melihat distribusi massa bintang yang sama persis di gugus bintang lain di seluruh alam semesta, dan apakah hubungan antara inti pembentuk bintang dan bintang itu sendiri juga sama.

Dalam studi baru, tim peneliti yang dipimpin oleh Université Paris Diderot, Université Grenoble Alpes dan Universidad de Chile menggunakan Atacama Large Millimeter / Submillimetre Array (ALMA) untuk mendapatkan wawasan yang belum pernah ada sebelumnya mengenai W43-MM1 - bagian dari Westerhout 43 ( W43), sebuah daerah pembentuk bintang galaksi yang sangat berkilau yang terletak di konstelasi Aquila, berjarak sekitar 18.000 tahun cahaya.

Dengan menggunakan ALMA, para astronom mampu mengamati core pembentuk bintang dengan kisaran yang luar biasa, dari yang mirip dengan massa Matahari kita hingga yang 100 kali lebih besar.

Yang mengejutkan mereka, distribusi inti pembentuk bintang benar-benar berbeda dengan apa yang sebelumnya telah diamati di daerah terdekat dari Bima Sakti.

Secara khusus mereka mengamati kelimpahan bintang-bintang yang sangat besar dengan massa besar, tetapi bintang-bintang yang lebih kecil yang lebih umum di dalam Galaxy kita.

"Temuan itu merupakan kejutan dan mempertanyakan hubungan rumit antara massa inti pembentuk bintang dan massa bintang itu sendiri, yang telah lama diasumsikan," kata anggota tim Dr. Kenneth Marsh, dari Cardiff University.

“Sebagai konsekuensinya, masyarakat mungkin perlu meninjau kembali perhitungannya mengenai proses rumit yang menentukan bagaimana bintang dilahirkan. Evolusi inti menjadi bintang melibatkan banyak interaksi fisik yang berbeda, dan hasil penelitian seperti ini akan membantu kita lebih memahami bagaimana semua itu terjadi. ”

Untuk mendukung penelitian mereka saat ini, Dr. Marsh dan rekan sekarang berencana untuk mempelajari 15 daerah pembentuk bintang yang mirip dengan W43-MM1.

Source :
http://www.sci-news.com/astronomy/westerhout-43-star-formation-05962.html

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel