TELAH DITEMUKAN JENIS DINOSAURUS KARNIVORA YANG BARU, UNVEILED TRATAYENIA ROSALESI,

Kerangka parsial dinosaurus megaraptor yang digali lebih dari satu dekade lalu di Patagonia, Argentina barat laut, telah diakui sebagai milik spesies baru.

Tratayenia rosalesi melintasi sungai di tempat yang sekarang bernama Patagonia, Argentina kira-kira 85 juta tahun yang lalu. Kredit gambar: Andrew McAfee, Museum Sejarah Alam Carnegie.

Dinamakan Tratayenia rosalesi oleh penemunya, dinosaurus adalah anggota Megaraptoridae, sekelompok dinosaurus karnivora yang meneror Amerika Selatan dan Australia selama tahap pertengahan dan akhir periode Cretaceous.

Makhluk kuno itu mungkin dinosaurus megaraporoid geologis termuda yang pernah ditemukan di mana pun di dunia, menunjukkan bahwa predator ini bertahan hidup hingga setidaknya 85 juta tahun yang lalu.

"Tidak banyak spesimen megaraptorid yang diketahui, jadi kami pikir fosil baru akan memberikan informasi penting pada predator yang misterius ini," kata Dr Domenica dos Santos, dari Museo de Ciencias Naturales dari Universidad Nacional del Comahue, Argentina.

"Penemuan Patagonian seperti Tratayenia rosalesi memperluas pengetahuan kita tentang dinosaurus spektakuler dan misterius di Belahan Bumi Selatan," tambah Dr. Rubén Juárez Valieri, dari Provinsi Museo Carlos Ameghino, Argentina.


Tratayenia rosalesi adalah anggota pertama Megaraptoridae untuk melestarikan rangkaian lengkap vertebra pinggul, dan dengan demikian, ia memberikan wawasan ke dalam anatomi bagian ini dari kerangka dalam karnivora karnivora yang sedikit diketahui.

“Vertebra Tratayenia rosalesi sama indahnya dengan fosil dinosaurus, dan mereka punya beberapa fitur yang cukup aneh untuk dibooting,” kata Dr. Matt Lamanna, dari Carnegie Museum of Natural History di Pittsburgh.

“Kami benar-benar berharap kami memiliki lebih banyak dari hal ini, tetapi apa yang kami miliki adalah luar biasa.”

Berkat penemuan seperti Tratayenia rosalesi, ahli paleontologi lebih dekat dari sebelumnya untuk memahami apa yang tampak seperti megaraptorid dan bagaimana mereka berperilaku.

Dinosaurus-dinosaurus ini memiliki tengkorak yang panjang dan rendah dengan banyak gigi tajam; tulang-tulang yang penuh sesak dengan kantong-kantong udara seperti yang dimiliki keluarga modern mereka, burung-burung; dan yang paling mencolok, panjang, dan kekar berotot yang berujung dengan cakar raksasa di dua jari paling dalam dari masing-masing tangan.

Mereka tumbuh lebih dari 30 kaki (9 m) panjangnya dan merupakan predator, paling mematikan terbesar di Amerika Selatan bagian selatan dari sekitar 95 hingga 85 juta tahun yang lalu.

Mereka menggunakan cakar tangan mereka yang sangat besar untuk menangkap dan menundukkan mangsa, termasuk dinosaurus lainnya.

“Cakar Megaraptorid adalah barang-barang mimpi buruk - kait daging yang tajam lebih dari satu kaki panjangnya. Wolverine dari X-Men tidak memiliki apa pun pada orang-orang ini, ”kata Dr. Lamanna.

Namun, ahli paleontologi masih banyak yang harus belajar tentang megaraptorid. Untuk satu hal, hubungan evolusioner mereka dengan dinosaurus karnivora lainnya kurang dipahami, dengan beberapa peneliti berpendapat bahwa megaraptorids terkait dengan karnivora belahan bumi selatan yang lebih besar seperti Carcharodontosaurus dan Giganotosaurus, sedangkan yang lain berpendapat bahwa megaraptorids adalah sepupu dekat Tyrannosaurus rex.

Meskipun Tratayenia rosalesi tidak membantu memecahkan teka-teki khusus ini, jawabannya mungkin akan terlihat.

“Tratayenia rosalesi hanyalah salah satu dari banyak fosil megaraptorid yang menarik yang telah ditemukan dalam beberapa tahun terakhir,” kata Dr. Porfiri.

“Setelah spesimen ini dipelajari, banyak pertanyaan seputar makhluk karnivora yang membingungkan ini yang akhirnya bisa dijawab.”

Source :
http://www.sci-news.com/paleontology/new-carnivorous-dinosaur-tratayenia-rosalesi-05915.html

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel