TIKUS DAPAT MENGINGAT MEMORI DALAM JANGKA PANJANG

Sebuah tim peneliti Universitas Indiana telah melaporkan bukti pertama bahwa hewan non-manusia (tikus) dapat memutar ulang beberapa memori episodik. Studi ini diterbitkan dalam jurnal Current Biology.

Panoz-Brown et al menunjukkan bahwa tikus ingat aliran episode ganda dan urutan di mana mereka terjadi dengan melibatkan replay memori episodik bergantung hipokampus; tikus ingat urutan kejadian menggunakan replay memori episodik dan replay itu adalah bagian dari memori jangka panjang, tahan terhadap gangguan, dan bergantung pada hippocampal. Penemuan ini dapat membantu memajukan pengembangan obat baru untuk mengobati penyakit Alzheimer. Kredit gambar: Panoz-Brown et al, doi: 10.1016 / j.cub.2018.04.006.

Memori episodik adalah kemampuan untuk mengingat peristiwa tertentu. Misalnya, jika seseorang kehilangan kunci mobilnya, mereka mungkin mencoba mengingat setiap langkah - atau ‘episode’ - dalam perjalanan mereka dari mobil ke lokasi mereka saat ini.

Kemampuan untuk memutar ulang acara ini agar dikenal sebagai ‘pemutaran ulang memori episodik.’

“Orang-orang tidak akan dapat memahami sebagian besar skenario jika mereka tidak dapat mengingat urutan di mana mereka terjadi,” kata Profesor Jonathon Crystal, penulis senior pada studi ini.

Untuk menilai kemampuan hewan untuk memutar kembali peristiwa masa lalu dari ingatan, Profesor Crystal dan rekan menghabiskan hampir satu tahun bekerja dengan 13 tikus, yang dilatih untuk menghafal daftar hingga 12 bau yang berbeda.

Tikus ditempatkan di dalam 'arena' dengan bau yang berbeda dan dihargai ketika mereka mengidentifikasi bau kedua hingga terakhir atau bau keempat ke akhir dalam daftar.

Para ilmuwan mengubah jumlah bau dalam daftar sebelum setiap tes untuk mengkonfirmasi bau diidentifikasi berdasarkan posisi mereka dalam daftar, bukan oleh aroma saja, membuktikan bahwa hewan mengandalkan kemampuan mereka untuk mengingat seluruh daftar secara berurutan.

Arena-arena dengan pola-pola berbeda digunakan untuk berkomunikasi dengan tikus-tikus yang mana dari dua pilihan itu dicari.

"Setelah pelatihan mereka, para hewan berhasil menyelesaikan tugas mereka sekitar 87% dari waktu di semua percobaan," kata Profesor Crystal.

“Hasilnya adalah bukti kuat bahwa hewan menggunakan replay memori episodik.”

Eksperimen tambahan menegaskan bahwa ingatan tikus itu tahan lama dan tahan terhadap ‘gangguan’ dari ingatan-ingatan lain, keduanya merupakan keunggulan dari memori episodik.

Tim juga menjalankan tes yang menekan aktivitas sementara di hippocampus - tempat memori episodik - untuk memastikan tikus menggunakan bagian otak mereka untuk melakukan tugasnya.

"Alasan kami tertarik pada memori binatang tidak hanya untuk memahami hewan, tetapi lebih untuk mengembangkan model memori baru yang sesuai dengan jenis gangguan memori pada penyakit manusia seperti penyakit Alzheimer," kata Profesor Crystal.

"Berdasarkan paradigma saat ini, sebagian besar studi praklinis tentang potensi obat Alzheimer baru meneliti bagaimana senyawa ini memengaruhi memori spasial, salah satu jenis memori yang paling mudah untuk dinilai pada hewan."


"Tapi memori spasial bukanlah jenis memori yang kehilangannya menyebabkan efek yang paling melemahkan penyakit Alzheimer."

Source :
http://www.sci-news.com/biology/rats-mentally-replay-past-events-06004.html

Belum ada Komentar untuk "TIKUS DAPAT MENGINGAT MEMORI DALAM JANGKA PANJANG"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel