TIM ARKEOLOG MENGUNGKAP LOKASI KOTA KUNO YANG HILANG DI MARDAMA, IRAK

Sebuah tim arkeolog dan ahli filologi dari Universitas Tübingen dan Heidelberg, Jerman, telah mengidentifikasi lokasi kota kerajaan kuno Mardama berkat tablet runcing berumur 3.250 tahun.

Cuneiform tablet berumur 250 tahun ditemukan di dalam bejana tanah liat di situs arkeologi Bassetki di wilayah Kurdistan di Irak utara. Kredit gambar: Peter Pfälzner, Universitas Tübingen.

Cache dari 92 tablet tanah liat ditemukan di lokasi pemukiman Zaman Perunggu besar pada tahun 2017 oleh Universitas Tübingen Profesor Peter Pfälzner dan rekan.

Situs ini sekarang menjadi rumah bagi desa Kurdi kecil Bassetki di Daerah Otonomi Kurdistan.

Tablet tanah liat, yang tanggal kembali ke sekitar 1250 SM (Kekaisaran Asyrian Tengah), kini telah dibaca dengan susah payah oleh University of Heidelberg filolog Betina Faist.

"Yang mengejutkan kami, Dr. Faist mampu mengidentifikasi situs itu sebagai kota kuno Mardama," kata para arkeolog.

“Kota Mesopotamia utara yang penting ini dikutip dalam sumber-sumber kuno, tetapi kami tidak tahu di mana letaknya.”

"Itu ada antara 2200 dan 1200 SM, kadang-kadang merupakan kerajaan atau ibukota provinsi, dan ditaklukkan dan dihancurkan beberapa kali."

Seperti yang diperlihatkan naskah berhuruf paku, itu adalah kedudukan administratif seorang gubernur Asiria Tengah.

Ini mengungkap sebuah provinsi Kekaisaran baru yang sebelumnya tidak dikenal, yang mengangkang sebagian besar Mesopotamia Utara dan Suriah pada abad ke-13 SM.


Bahkan nama gubernur Asiria, Assur-nasir, dan tugas-tugas dan kegiatannya dijelaskan dalam loh.

“Tiba-tiba menjadi jelas bahwa penggalian kami telah menemukan istana gubernur Asiria,” kata Profesor Pfälzner.

"Pada saat yang sama, terjemahan itu mengungkap lokasi kota yang disebut sebagai Mardaman di sumber-sumber Babilonia Lama dari sekitar 1800 SM, dan yang kemungkinan adalah Asyur Mardama."

"Menurut sumber, itu adalah pusat kerajaan yang ditaklukkan oleh salah satu penguasa terbesar saat itu, Shamshi-Adad I, pada 1786 SM dan terintegrasi ke dalam Kerajaan Mesopotamia Atasnya."

"Namun, beberapa tahun kemudian menjadi kerajaan independen di bawah penguasa Hurrian yang disebut Tish-ulme."

"Masa kemakmuran menyusul, tetapi tak lama kemudian kota itu dihancurkan oleh orang Turukka, orang-orang dari Pegunungan Zagros ke utara."

"Teks runcing dan temuan kami dari penggalian di Bassetki sekarang memperjelas bahwa itu bukanlah akhir," katanya.

“Kota ini terus ada dan mencapai signifikansi terakhir sebagai kursi gubernur Asyur Tengah antara 1250 dan 1200 SM.”

Sejarah Mardaman dapat ditelusuri kembali lebih jauh, ke periode awal peradaban Mesopotamia.

Sumber dari Dinasti Ketiga Ur, sekitar 2100-2000 SM, menggambarkannya sebagai kota penting di pinggiran utara Kekaisaran Mesopotamia.

Sumber tertua kembali ke Kekaisaran Akkadia, yang dianggap sebagai kerajaan pertama dalam sejarah. Ini menyebutkan bahwa kota itu dihancurkan pertama kali sekitar tahun 2250 SM oleh Naram-Sin, penguasa Akkadian terkuat.

"Tablet tanah liat Bassetki memberikan kontribusi baru yang penting bagi geografi Mesopotamia," kata Dr. Faist.

"Penemuan ini dapat memberikan petunjuk ke lokasi kota-kota awal lainnya di Mesopotamia," Profesor Pfälzner menambahkan.

Source :
http://www.sci-news.com/archaeology/assyrian-clay-tablets-location-mardama-05996.html

Belum ada Komentar untuk "TIM ARKEOLOG MENGUNGKAP LOKASI KOTA KUNO YANG HILANG DI MARDAMA, IRAK"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel