TIM ARKEOLOGI MENEMUKAN HOMO NELEDI MEMLIKI OTAK YANG KECIL

Spesies hominin yang telah punah yang disebut Homo naledi ditemukan pada tahun 2013 di ruang gua terpencil sistem gua Rising Star di Afrika Selatan. Spesies ini bertahan hingga 335.000-226.000 tahun yang lalu, menempatkannya di benua Afrika pada saat yang sama dengan nenek moyang awal manusia modern secara anatomis muncul. Menurut penelitian baru, meskipun ukuran otaknya kecil, Homo naledi berbagi beberapa aspek struktur yang sama dengan spesies lain dari genus Homo (H. habilis, H. rudolfensis, H. floresiensis, dan H. erectus), tidak ditemukan di lain hominins atau kera besar, menunjukkan bahwa inovasi dalam struktur otak adalah leluhur di dalam genus kita.

Rekonstruksi kepala Homo naledi oleh paleoartist John Gurche. Kredit gambar: John Gurche / Mark Thiessen / National Geographic.

Tim ahli paleoantropologi internasional dari Universitas Witwatersrand, Universitas Columbia, dan Universitas Indiana menyatukan jejak bentuk otak Homo naledi dari koleksi luar biasa potongan tengkorak dan crania parsial, dari setidaknya lima individu dewasa.

Salah satunya memiliki jejak konvolusi yang sangat jelas di permukaan lobus frontal kiri otak.

"Anatomi lobus frontal Homo naledi mirip dengan manusia, dan sangat berbeda dari kera besar," kata para ilmuwan.

“Anggota lain dari genus kami, dari Homo erectus hingga Homo habilis dan Homo floresiensis berotak kecil, juga berbagi fitur lobus frontal dengan manusia yang hidup.”

Tetapi kerabat manusia sebelumnya, seperti Australopithecus africanus, memiliki bentuk mirip kera di bagian otak ini, menunjukkan bahwa perubahan fungsional di wilayah otak ini muncul di dalam genus Homo.

“Terlalu dini untuk berspekulasi tentang bahasa atau komunikasi di Homo naledi, tetapi sekarang bahasa manusia bergantung pada wilayah otak ini,” kata rekan penulis Dr. Shawn Hurst, seorang peneliti di Departemen Antropologi di Indiana University.

“Bagian belakang otak juga menunjukkan perubahan mirip manusia di Homo naledi dibandingkan dengan hominin yang lebih primitif seperti Australopithecus.”

Otak manusia biasanya asimetris, dengan otak kiri tergeser ke depan relatif ke kanan.

Para peneliti menemukan tanda-tanda asimetri ini di salah satu fragmen tengkorak Homo naledi terlengkap.


Mereka juga menemukan petunjuk bahwa area visual otak, di bagian belakang korteks, relatif lebih kecil di Homo naledi daripada pada simpanse - sifat mirip manusia lainnya.

Perbandingan tengkorak Homo naledi dengan tengkorak spesies hominin lainnya. Kredit gambar: Hawks et al, doi: 10.7554 / eLife.24232.

Otak kecil Homo naledi mengajukan pertanyaan baru tentang evolusi ukuran otak manusia.

Otak besar sangat mahal bagi nenek moyang manusia, dan beberapa spesies mungkin telah membayar biaya dengan makanan yang lebih kaya, berburu dan meramu, dan masa kecil yang lebih panjang. Tetapi skenario itu tampaknya tidak bekerja dengan baik untuk Homo naledi, yang memiliki tangan yang cocok untuk pembuatan alat, kaki panjang, kaki seperti manusia, dan gigi yang menyarankan diet berkualitas tinggi.

“Otak Homo naledi sepertinya seperti yang Anda perkirakan untuk Homo habilis, 2 juta tahun yang lalu. Tetapi Homo habilis tidak memiliki otak yang begitu kecil - Homo naledi melakukannya, ”kata rekan penulis Dr. John Hawks, dari Evolutionary Studies Institute di Universitas Witwatersrand.

Organisasi otak yang menyerupai manusia mungkin berarti bahwa Homo naledi berbagi beberapa perilaku dengan manusia walaupun memiliki ukuran otak yang jauh lebih kecil.

"Pengakuan otak kecil dan kompleks Homo naledi juga akan memiliki dampak signifikan pada studi arkeologi Afrika," kata rekan penulis Profesor Lee Berger, juga dari Evolutionary Studies Institute di Universitas Witwatersrand.


“Para arkeolog terlalu cepat menganggap bahwa industri perkakas batu yang rumit dibuat oleh manusia modern. Dengan Homo naledi yang ditemukan di Afrika Selatan, pada waktu dan tempat yang sama dengan industri Zaman Batu Tengah muncul, mungkin kita memiliki cerita yang salah sepanjang waktu. ”

Source :
http://www.sci-news.com/othersciences/anthropology/homo-naledi-brain-06010.html

Belum ada Komentar untuk "TIM ARKEOLOGI MENEMUKAN HOMO NELEDI MEMLIKI OTAK YANG KECIL"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel