TIM PENELITI INTERNASIONAL MENEMUKAN LEBIH DARI 30.000 ARTEFAK DI HUTAN KENYA

Sebuah tim peneliti internasional telah menemukan lebih dari 30.000 artefak di Panga ya Saidi, sebuah gua di hutan pantai Kenya yang lembab, yang memberi cahaya baru pada periode waktu penting ketika Homo sapiens pertama kali mulai menunjukkan tanda-tanda perilaku modern. Penemuan ini dilaporkan dalam jurnal Nature Communications.

Shipton dkk melaporkan catatan arkeologi sepanjang 78.000 tahun dari Panga ya Saidi, sebuah gua di hutan pantai Kenya yang lembab. Kredit gambar: Mohammad Shoaei.

Gua Panga ya Saidi urutan tanggal kembali 78.000 tahun dan merupakan satu-satunya situs yang dikenal di Afrika Timur dengan catatan arkeologi yang tak terputus dari penduduk manusia.

"Situs gua arkeologi baru dari Panga ya Saidi memiliki catatan terus menerus dengan orang-orang di sana hingga 500 tahun yang lalu," kata penulis co-lead Dr. Ceri Shipton, dari Universitas Nasional Australia, Universitas Cambridge dan Institut Inggris di Afrika Timur.

"Situs ini memiliki tingkat pengawetan yang luar biasa dengan begitu banyak artefak dalam kondisi mint."

"Situs-situs sebelumnya yang berkaitan dengan periode awal perilaku manusia modern ini semuanya berada di Afrika Selatan dan East Rift Valley, ini adalah situs pertama di pantai Afrika Timur dan yang pertama dengan catatan yang terus menerus."

Analisis tanaman arkeologi, hewan, dan cangkang dari situs Panga ya Saidi menunjukkan ketekunan yang luas dari lingkungan hutan dan padang rumput.


Karena lingkungan gua mengalami sedikit variasi dari waktu ke waktu, manusia menemukan situs yang menarik untuk pendudukan, bahkan selama periode ketika bagian-bagian lain Afrika akan tidak ramah. Hal ini menunjukkan bahwa manusia mengeksploitasi lingkungan gua dan lanskap dalam jangka panjang, bergantung pada sumber daya tumbuhan dan hewan ketika lanskap sekitarnya yang lebih luas kering.

Pengaturan ekologis Panga ya Saidi konsisten dengan meningkatnya bukti bahwa Homo sapiens dapat beradaptasi dengan berbagai lingkungan saat mereka bergerak melintasi Afrika dan Eurasia, menunjukkan bahwa fleksibilitas mungkin menjadi ciri khas spesies.

Homo sapiens mengembangkan berbagai strategi bertahan hidup untuk hidup di habitat yang beragam, termasuk hutan tropis, zona kering, pantai dan lingkungan dingin yang ditemukan di garis lintang yang lebih tinggi.

“Sangat tidak biasa untuk menemukan sebuah situs di mana Homo sapiens awal tinggal di hutan tropis,” kata Dr. Shipton.

“Manusia purba senang berada di padang rumput terbuka di mana ada banyak hewan besar untuk berburu. Orang-orang ini tinggal di hutan tropis berburu hewan kecil seperti monyet dan rusa kecil, hewan yang mungkin membutuhkan teknologi lebih canggih untuk ditangkap. ”

“Apa yang mengejutkan tentang catatan ini adalah inovasi yang Anda lihat dalam teknologi dan budaya material, dan kemampuan untuk mengeksploitasi lingkungan hutan dan savana. Fleksibilitas perilaku inilah yang memungkinkan spesies kita untuk mengisi seluruh dunia di luar Afrika. ”

"Pekerjaan di lingkungan hutan-padang rumput tropis menambah pengetahuan kita bahwa spesies kita hidup di berbagai habitat di Afrika," kata penulis co-lead Dr Patrick Roberts, dari Institut Max Planck untuk Ilmu Sejarah Manusia.

"Dataran pesisir Afrika Timur dan hutannya dan telah lama dianggap marginal bagi evolusi manusia sehingga penemuan gua Panga ya Saidi tentu akan mengubah pandangan dan persepsi arkeolog," kata penulis co-lead Nicole Boivin, juga dari Max Institut Planck untuk Ilmu Sejarah Manusia.

Beberapa artefak dari situs Panga ya Saidi: (a) inti Levallois; (B) dua artefak lithic yang didukung; (C) didukung artefak litik; (d-e) tulang berlubang; (f) krayon oker; (g) cangkang telur burung unta; (h) conus shell bead; (I) shell cangkang gastropoda. Kredit gambar: Shipton dkk, doi: 10.1038 / s41467-018-04057-3.

Lebih dari 30.000 item ditemukan di situs, beberapa yang paling luar biasa termasuk bekerja dan menorehkan tulang, cangkang telur burung unta, manik-manik kerang laut, dan bekerja oker.

“Toolkit alat batu yang disiapkan dengan hati-hati dari Zaman Batu Tengah terjadi di deposito sejak 78.000 tahun yang lalu, tetapi perubahan teknologi yang berbeda pada Zaman Batu Kemudian ditunjukkan oleh pemulihan artefak kecil yang dimulai pada 67.000 tahun yang lalu. Miniaturisasi alat-alat batu dapat mencerminkan perubahan dalam praktik dan perilaku perburuan, ”kata para peneliti.

"Urutan Panga ya Saidi setelah 67.000, bagaimanapun, memiliki perpaduan teknologi, dan tidak ada perubahan perilaku radikal dapat dideteksi setiap saat, berdebat melawan 'revolusi' kognitif atau budaya berteori oleh beberapa arkeolog."

“Selain itu, tidak ada pemutusan penting dalam pendudukan manusia yang terjadi selama letusan gunung berapi Toba 74.000 tahun lalu, mendukung pandangan bahwa apa yang disebut 'musim dingin vulkanik' tidak mengarah pada hampir punahnya populasi manusia, meskipun ada petunjuk peningkatan pendudukan. Intensitas dari 60.000 tahun yang lalu menunjukkan bahwa populasi bertambah besar. ”

Para ilmuwan juga menemukan manik tertua di Kenya, yang berusia 65.000 tahun yang lalu.

"Pada sekitar 33.000 tahun yang lalu, manik-manik paling sering terbuat dari kulit kerang yang diperoleh dari pantai," kata mereka. "Meskipun ini menunjukkan kontak dengan pantai, tidak ada bukti untuk eksploitasi sumber daya laut secara teratur untuk tujuan subsisten."

"Manik-manik cangkang telur burung unta menjadi lebih umum setelah 25.000 tahun yang lalu, dan setelah 10.000 tahun yang lalu, ada lagi pergeseran ke penggunaan cangkang pantai."

"Dalam lapisan yang berusia antara 48.000 hingga 25.000 tahun yang lalu, tulang berukir, taring berukir, tabung tulang yang dihias, titik tulang kecil, dan potongan oker yang dimodifikasi ditemukan."


"Meskipun menunjukkan kompleksitas perilaku dan simbolisme, penampilan intermiten mereka dalam urutan gua menentang model untuk revolusi perilaku atau kognitif pada setiap titik waktu tertentu."

Source :
http://www.sci-news.com/archaeology/panga-ya-saidi-cave-kenya-05994.html


Belum ada Komentar untuk "TIM PENELITI INTERNASIONAL MENEMUKAN LEBIH DARI 30.000 ARTEFAK DI HUTAN KENYA"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel